Oleh: ditogendut | 10 Juli 2008

The History Of Dito

(posting di blog Friendster pada tanggal 22 Oktober 2006, satu tahun setelah posting pertama gue. Hahaha…)

Nah, ini posting kedua gue di sesuatu yang bernama BLOG…

Jujur aja, gue ga tahu harus nulis apa, tapi daripada ga ada yang ditulis jadi mendingan gue nulis something-something soal masa lalu gue aja kali ya.

Buat temen-temen gue yang mungkin udah tahu gambaran masa lalu gue, yah baca aja terus mungkin ada bagian-bagian yang selama ini kalian belum tahu.

Mulai dari mana ya?

Gue ga tahu orang lain gimana, tapi memori gue bisa dibilang udah dimulai dari usia 3 tahun. Gue inget waktu tante gue ngelahirin anaknya yang ke-2 di tahun 1984 (gue lahir tahun 1981) , dan memori itu masih gue inget sampe sekarang, jadi bener kalo memori gue udah mulai jalan dari usia 3 tahun.

Tapi jangan kira punya memori yang awal gitu terus enak, karena segala hal memalukan yang pernah gue lakukan di masa kecil bisa gue inget semua, dan jangan harap gue bakal ceritain hal-hal memalukan itu di internet, gila aja. Hehehe…

Dari awalnya (dan emang aslinya) gue orangnya pemalu. Mungkin beberapa orang bakal ketawa denger ini karena sekarang gue kelakuannya bisa malu-maluin, tapi serius, gue orangnya pemalu dan pendiam. Kegiatan favorit gue adalah membaca, dan olah raga kesenangan gue adalah berenang.

Buat kebanyakan orang, mereka seneng berenang karena rasanya menyegarkan, tapi gue pribadi seneng berenang karen di dalam air rasanya tenang banget, ga ada suara apapun yang bisa masuk ke telinga gue karena semuanya ketutupan air…

Buktinya kalo gue pemalu, waktu ulang tahun gue yang ke-4 acaranya diadain di resto sambil ngundang keluarga besar gue. Waktu itu gue panik karena gue ga suka jadi pusat perhatian jadilah gue sembunyi di bawah meja prasmanan karena di sana ketutupan segala kain-kain yang jadi penghias meja. Gue berdiam di situ hampir sepanjang acara. Jadilah pesta ultah hari itu unik karena diselenggarakan tanpa orang yang berulang tahun.

Selanjutnya petualangan gue dilanjutkan ke TK. TK pertama gue di Cipinang, namanya TK al-Iman. Gue masuk TK waktu umur 3 tahun, jadi gue kecepetan 1 tahun buat ukuran waktu itu. Tapi gue ga lama di al-Iman karena gue pindah rumah ke Kebayoran Baru dan TK gue dilanjutkan di sebuah TK di Senayan. Tapi itupun ga lama, karena TK yang di Senayan itu kena gusur (tragis ga sih?). Akhirnya gue terdampar di TK YPK (Yayasan Pendidikan Kristen) Wijaya, tempatnya pas bersebrangan sama Polres Jakarta Selatan.

Selama di TK itu gue ga punya banyak temen karena gue lebih seneng sibuk sendiri sama segala prakarya yang disuruh sama guru-guru daripada bersosialisasi sama temen-temen. Selain itu gue ngerasa kalo temen-temen gue di TK itu rada ngebosenin karena yang mereka omongin ga jauh-jauh dari Megaloman, Goggle V, Gaban, Sarivan, dan film-film tokusatsu Jepang, sementara gue lebih suka sama film-film Disney.

Kebayang ga sih, cuma gara-gara perbedaan film gue jadi dikucilkan sama temen-temen-temen di TK. Tapi gue ga papa karena gue punya kegiatan sendiri jadi gue ga sempet ngerasain kesepian.

Di TK inilah gue belajar membaca, kegiatan yang paling gue sukai sampe sekarang. Gue merasa berhutang budi sama guru-guru TK gue karena merekalah yang ngajarin gue mambaca. Rasanya seperti berhutang budi pada seseorang yang memperkenalkan kita pada calon istri kita di masa depan, karena itulah perasaan gue pada kegiatan yang bernama membaca.

Setelah lulus TK, gue ngelajutin SD di tempat yang sama. Gue masih inget waktu kelas 1 gurunya bernama bu Endang, dan seperti guru-guru kelas 1 SD lainnya dia baik tapi juga galak supaya bisa mengendalikan anak-anak kelas 1 SD yang mayoritas nakal-nakal. Gue inget waktu naik kelas banyak temen-temen yang kelihatannya seneng bisa pisah sama bu Endang, tapi gue malah nangis karena waktu dia ngasih pelajaran terakhir dia bilang kalo dia minta maaf kalo udah galak sama kita, murid-muridnya. Bayangin, kita ngomong kaya gitu di depan sekelompok orang dewasa aja kadang-kadang mereka ga mau merhatiin gimana sekelompok anak kelas 1 SD. Tapi anehnya gue merhatiin permohonan maafnya itu dan entah kenapa gue sedih karena dia harus berkata seperti itu. Seharusnya kita yang minta maaf karena udah sering bikin dia marah kan?

Soal nangis, jangan bayangin gue nangis kaya umumnya anak kecil, jerit-jerit ga karuan kaya mau digorok. Gue dari kecil kalo nangis selalu cuman diem dan tiba-tiba ada air mata yang keluar. Ga tahu gue belajar dari mana nangis kaya gitu tapi gue udah biasa aja kaya gitu.

Selanjutnya di kelas 2. Gue lupa nama gurunya, tapi gue inget dia seneng banget nyanyi “Walang Kekek” sampe bosen gue dengernya. Orangnya emang aneh tapi dia baik dan lucu.

Di kelas 2 ini gue menemukan sahabat gue yang pertama. Namanya Bobby Jonathan Hariyanto (gue ga yakin ejaannya bener kaya gitu, tapi bunyi namanya kaya gitu). Waktu itu gue lagi jalan menembus hujan (chieeeh…) di halaman tengah sekolah karena gue males harus jalan muterin lapangan itu buat menuju ke kelas. Di tengah lapangan tiba-tiba dia ngedatengin gue dan nanya gue lagi ngapain. Sejak itu kita temenan sampe sekitar kelas 2 SMA. Karena satu hal dan lainnya kami berpisah jalan…

Kelas 3 sampe kelas 6 nggak ada yang istimewa. Semuanya berjalan begitu saja, dan emang ga gitu banyak hal mengesankan terjadi di tahun-tahun itu.

Tiga hal berharga yang terjadi selama SD adalah: berkenalan dengan Bobby, belajar berenang dan belajar bahasa Inggris. Dua hal terakhir itu adalah dua hal yang sampai sekarang masih gue anggap hal paling berharga dalam hidup gue. Ga kebayang rasanya kalo gue ga pernah ngerasain nikmatnya berenang atau ga bisa baca buku-buku bahasa Inggris.

Selanjutnya adalah SMP. Gue masuk SMP di sekolah yang sama yaitu di YPK Wijaya. Di waktu inilah gue kenalan sama temen gue yang bernama Angelica Rini Japhar. Kita berdua selalu duduk sebangku dari kelas 1 SMP sampe kelas 3 SMP. Banyak hal terjadi pada pertemanan kita, yang menyenangkan dan yang kurang menyenangkan.

Waktu kelas 2 SMP gue pergi ke luar negeri selama 2 bulan buat nemenin kakek nenek gue yang tugas ke luar negeri. Tepatnya kita pergi ke Singapura, Taipei, Los Angeles, Denver, New York, dan Amsterdam.

Selama di luar negeri itu gue bersukur karena udah bisa bahasa Inggris, karena gue ga bisa ngandelin kakek nenek gue buat belanja di sana karena mereka punya tugas yang harus mereka kerjain, jadilah gue beli makan, belanja, dan jalan2 sendiri. Gimana jadinya kalo gue ga bisa bahasa Inggris?

Akhirnya gue lulus SMP dan masuk ke SMA. Sempet kepikiran buat masuk Pangudi Luhur, tapi akhirnya gue batalin sendiri. Selain itu gue juga keterima di SMA 70 dan SMA 6, tapi gue berkeras buat tetep sekolah di YPK Wijaya. Jadilah gue murid SMA YPK Wijaya.

Di SMA itulah gue kenal sama geng gue yang tercinta yang beranggotakan gue, Anita Wardani, Lisawati Tirtadirdja (Icha), Putri Widiasari (Puput), dan Amelia Novita Simanungkalit (Melsky). Ada juga sahabat gue di SMA tapi nggak termasuk geng, namanya Sintia Dewi, anak SMA paling cemerlang yang pernah gue kenal.

Kita berlima adalah geng paling solid di SMA YPK Wijaya angkatan 95. Kemana-mana selalu berlima. Kenangan masa muda gue mayoritas bersama-sama dengan temen-temen SMA gue itu. Merekalah yang mengajari gue buat lebih luwes dalam bergaul, bahkan Bobby juga menyadari kalo gue jadi lebih santai dalam bergaul setelah gue SMA. Gue masih temenan sama geng SMA gue itu. Anita udah punya 2 anak, Icha asik kerja (denger-denger udah pengen nikah), Puput udah nikah dan dibawa oleh ‘Her Knight In Shining Armor’ ke LOS ANGELES, dan Melsky kerja di Medan. Huah terpisahkan jarak dan ruang.

Setelah lulus SMA… Hmm… disinilah segalanya jadi agak menarik. Nenek gue nyuruh gue kuliah hukum di Malang. Mungkin buat mayoritas orang hal ini ga terlalu aneh, tapi di keluarga gue yang mayoritas dokter jebolan universitas negeri, gue adalah underdog of the underdogs. Keluarga gue yakin kalo gue ga punya kemampuan jadi dokter.

Waktu itu gue baru berumur 17 tahun, pasti lah masih gampang angot. Dan gue melawan keputusan mereka dengan masuk ke Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara angkatan 98.

Akhirnya gue emang gagal karena gue menyadari kalo kedokteran emang bukan tempat buat gue dan gue mengundurkan diri dari FK Untar pada tahun 2001.

Banyak orang yang nganggep kalo gue buang-buang waktu. Mereka ga sepenuhnya bener, tapi juga ga sepenuhnya salah. Gue emang buang-buang waktu sekolah, tapi gue belajar banyak hal selama 3 tahun di FK.

Gue berkenalan sama sahabat gue yang bernama Adinda Cahaya Ayu di FK. Dia memang jadi mahasiswa FK cuma selama 1 tahun karena kurang biaya, tapi persahabatan kita berdua terus terjalin. Dia sekarang sudah Sarjana Ekonomi, sudah menikah dan punya 1 orang anak perempuan.

Selain itu, waktu di FK itulah gue bergabung dengan Paduan Suara Universitas Tarumanagara (PSUT). Di PSUT itulah gue berteman dengan banyak orang, gue menemukan 2 sahabat yang berharga buat gue di PSUT, Yan Matheas dan Freddy Hartono Hasan.

Akhirnya setelah terpaksa mengakui kegagalan dan mengundurkan diri dari FK, gue terpaksa serabutan mencari jalan lain. Akhirnya gw putuskan buat daftar di Untar lagi tapi di Fakultas Psikologi. Tapi apa daya, gue ditolak dari FPsi dan dimutasikan ke FAKULTAS HUKUM!!!

Ironis… gue masuk FK karena ga mau masuk FH. Gagal di FK ingin lari ke FPsi tapi malah diterima di FH… Kelihatannya Tuhan punya selera humor yang agak sadis…

Dengan berat hati gue masuk ke Fakultas Hukum. Itu adalah keputusan terberat yang pernah gue ambil karena waktu SMA gue masuk jurusan ilmu alam, dan gue sama sekali ga punya pengetahuan ilmu sosial.

Ga ada kata yang bisa ngegambarin perasaan gue selama semester 1 di FH. Istilah-istilahnya, ilmunya, pergaulannya, semua berbeda dengan yang pernah gue jalani sebelumnya…

Tapi sekali lagi gue menemukan banyak teman di sana. Yang paling menyenangkan, gue menemukan satu orang sahabat berharga di Fakultas Hukum, yaitu Rani Restyani juga dikenal sebagai Radya, gue pribadi suka manggil dia dengan panggilan Cucut, hehehe…

5 tahun gue jalani di FH, dan akhirnya pada tahun 2006 gue menyandang titel Sarjana Hukum. Titel yang mudah mendapatkannya tapi berat menjalaninya.

Beberapa bulan sebelum gue lulus, nasib menampar gue dengan kematian kakek gue. Kenapa gue bilang tamparan? Karena kakek gue adalah orang paling deket di hati gue. Dari bayi gue udah sama dia, dialah yang jadi sosok bapak buat gue. Yah… mau bagaimana lagi? Semua orang pasti mati.

Tetapi tidak lama kemudian nasib kembali memberi kejutan yang paling nggak pernah gue kira-kira… gue iseng daftar S2 di Universitas Indonesia, dan apa yang terjadi? Gue keterima di UI!!!

Rasanya jantung hampir berhenti dengernya… Underdog of the underdogs keterima di Pasca Sarjana Universitas Indonesia, dan bukan sembarang jurusan tapi Magister Konotariatan.

Sejauh ini, itulah kejutan paling heboh yang pernah diberikan nasib kepada gue…

Selanjutnya gue belum tahu kejutan seperti apa lagi yang bakal gue temui, yah… gue cuman bisa menunggu sambil menjalani apa yang bisa gue jalani sekarang.

Buat beberapa temen2 gue pasti ngerasa ada beberapa bagian penting yang gue hilangkan. Emang sengaja kok, karena beberapa bagian yang diketahui sekelompok teman gue belum tentu diketahui kelompok teman gue yang lain. Biarlah hal-hal detil itu jadi rahasia antara kita saja… (whalah… sok misterius, hehehe…)


Responses

  1. Dito, my lovely ex husband (in PSUT extravganza world)… reading your story is just like talking to you directly… You are so… You…. hehehehe… Let me know your future plan and phualease let me take a tiny part there… hihihihihihi….
    The one who always remember you (esp. everytime i see an OWL figure)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: