Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

Belanja

(ini posting gue di blogger tanggal 14 Juni 2008 )

Hari ini gue bangun siang, maklum hari sabtu, jadi bisa tidur dengan biadabnya. Kan gue burung hantu, jadi emang udah kodrat gue untuk bangun sesiang-siangnya. Kalo gue bangun pagi, itu artinya gue malah menyalahi kodrat gue. Hehehe…

Setelah garuk2 kepala dengan telernya, gue baru inget kalo ini hari Sabtu. Sudah harinya gue melakukan tugas kenegaraan mingguan gue yang udah gue kerjain hampir 3 tahun terakhir ini, yaitu belanja mingguan. Serasa jadi ibu rumah tangga gak sih?

Karena cuman belanja, gue langsung pake celana panjang n jaket, dan langsung berangkat. Kan toh gue gak ada rencana mo ketemu siapa-siapa, udah gitu mau belanja juga, rugi kalo gue mandi cuman buat pergi ke carrefour (jorok mode-on).

Emangnya gue mo ngecengin mbak2 di kasir? Yang ada gue digetok sama manajer-nya.

So pergilah gue dengan rambut awut2an, baju sekenanya, n nyawa yang baru kekumpul 3/4-nya. Hehehe…

Kalo lagi belanja gitu, gue sering inget waktu gue pertama kali mulai belanja mingguan gini 3 tahun yang lalu. Waktu itu gue belanja ke pasar men, karena kemakan omongan tante2 gue yang bilang kalo di pasar segalanya lebih murah. Beli gula, beras, teh, kopi, tepung, kecap, de el el, beneran udah kaya ibu2. Hehehe… Untung aja daging, ikan, n sayur belinya harian, jadi gue
nyuruh pembokat buat belanja harian bahan2 yang seperti itu. Coba kalo gue juga harus belanja barang2 gituan juga, matilah gue, jadi emak2 beneran. Tinggal dipakein daster batik, roll rambut, n keranjang belanja, orang2 pasti udah gak bisa bedain gue dari emak2 beneran. Gyahahaha…

Tapi setelah sekian lama belanja, akhirnya gue iseng2 nyoba belanja ke Hero (waktu itu masih belum PeDe ke Carrefour), dan betapa kagetnya gue waktu gue tahu kalo harga2 di Hero gak gitu beda sama harga di pasar (bego mode – on). Malahan kalo gue gak salah inget, waktu itu harga telur di Hero malah lebih murah daripada di pasar.

Gue langsung bertekat akan melakukan survey pasar, udah kaya DirJen dari departemen per-pasar-an, gue survey harga2 di Hero, Carrefour, Giant, Indomart, Circle K, 7/11, dan bahkan mini market-mini market yang ada di perumahan-perumahan gitu.

Kesimpulannya… bingung…

Hehehe…

Gimana mau nggak bingung? Lha wong harganya pada balapan gak jelas gitu. Harga telur paling murah di Hero, sedangkan Giant berasnya yang murah, Carrefour murahnya di minyak dan sabun/perlengkapan mencuci, sedangkan Circle K n 7/11 paling mahal karena mereka kan buka 24 jam, jadi gue ngerti kalo mereka mahal di pelayanannya.

Tentang mini market-mini market, termasuk Indomart, mereka agak mahal karena mereka biasanya sudah agen ke sekian dari produsen/distributor-nya, jadi harganya pasti udah harga agen lapisan 3 atau 4, tapi gue ngerti kalo mereka masih laris, itu karena letak mereka yang di daerah perumahan, jadi emang lebih gampang aja kalo para penghuni perumahan milih belanja
hal2 yang kecil2 di situ. Tapi kalo buat belanja mingguan, bisa dodol budget gue kalo belanja di mini market.

So, akhirnya kandidatnya cuman Hero, Carrefour, atau Giant.

Setelah menimbang, mengingat, dan memperhatikan, maka gue memutuskan kalo gue milih belanja di Carrefour.

Karena apa?

Alasannya gampang aja, rumah gue deket sama Carrefour Permata Hijau, Hwehehehe…. (gak_mau_cape.com)

Hero sebenernya lumayan, tapi harus diakui kalo dia kalah lengkap kalo dibandingkan sama Carrefour n Giant. Ya iya dong, lha wong Carrefour n Giant kan gede2 banget. Mana mungkin mereka bisa kalah lengkap dibanding Hero.

Sedangkan Giant juga kalah dari Carrefour karena Giant yang paling deket sama rumah gue letaknya di Lebak Bulus jadi kalo gue mau ke sana harus ngelewatin Arteri Pondok Indah yang kalo tiap Sabtu sore macetnya bisa bikin kepala gue meleleh saking nahan sabar. Udah gitu waktu gue ke Giant Lebak Bulus, lantainya agak kotor nggak jelas gitu, n langit2nya juga agak
rendah, jadi terasa sumpek.

So… yang menang udah pasti Carrefour lah. Dia menang dari pasar karena bersih n nyaman, menang dari Circle K, 7/11, Indomart, n mini market lainnya karena lebih murah, menang dari Hero karena lebih lengkap, n menang dari Giant karena lebih dekat dari rumah gue. Hehehehe…

Kenapa gue jadi ngomongin supermarket ya? Maklum, nyawa gue belum lengkap nih. Mungkin karena gue udah keburu pergi sebelum nyawa pada kumpul semua, jadi begitu nyawa gue mau balik mereka malah bingung karena badan gue udah pergi belanja. Hehehe… Kesannya jadi kaya Zombie gitu, nyawanya gak lengkap.

Tapi so at least gue jadi lumayan tahu keadaan pasar lah. Lagian juga jadi ibu rumah tangga ada ketegangan tersendiri (lo kira jet coaster?). Tegang kalo pemerintah naikin harga BBM seperti kemarin, karena takut harga2 barang lainnya ikut naik. Mo lihat harga beras aja sambil komat-kamit berdoa supaya harganya jangan naik terlalu tinggi. Kalo ternyata cuman naik berapa
ratus rupiah, rasanya udah pengen bikin tumpeng buat selametan di dalem Carrefour.

Belanja juga ada suka dukanya lho. Dukanya kalo pas harus rebutan barang yang lagi kena diskon bareng sama ibu2. Duh beneran deh tuh ibu-ibu kalo ngeliat barang diskon pasti langsung ganas ya? Segala daya dan upaya dilakukan demi kebagian barang diskon. Mulai dari bertarung secara fisik seperti mencakar, menjambak, menendang, menggigit, menabok, sampe ngeracunin saingannya. Hehehe… becanda ding. Sampe saling menipu.

Mereka bisa aja nyuruh anaknya pura2 nangis jerit2 supaya semua orang merhatiin anak itu, sementara si ibu diam dengan gaya mata-mata ngedeketin minyak goreng 2 liter seharga 19.000 yang tinggal satu-satunya. Bener-bener para ibu-ibu itu tangguh kalo udah soal mendapatkan barang2 berharga murah.

Tapi yang kasihan sih suami2 para ibu-ibu itu. Gue sering banget ngeliat para bapak2 cuman bisa diem dengan wajah pasrah dan BeTe sambil ngeliatin istri mereka milih2 mau beli sabun cuci merek apa. Belum lagi kalo sudah kelar belanja, pasti para suami itu berubah peran jadi porter bagian ngangkat belanjaan. Sukur kalo belanjaannya cuman benda-benda yang masih bisa ditenteng, lha kalo yang udah berwujud lemari atau meja gimana? Carrefour kana juga jualan benda-benda seperti itu.

Duh, pokoknya kalo ngomongin soal belanja, nggak ada tuh istilah wanita dijajah pria, yang ada juga pria dijajah, diperas, dikacungin, dianggurin, di-rodi-in sama wanita.

Tapi gue sih tenang aja. Secara gue kan sudah emansipasi, udah lumayan jago belanja. Jadi ntar di masa depan gue belanja bareng istri gue, gak ada tuh ceritanya gue bengong kaya orang bego, yang ada gue yang langsung maju ke medan pertempuran perbelanjaan. Hehehe… MERDEKA!!!

A Deo Victoria


Responses

  1. ke warung aja mas, yg pasti ga bakal kena PPN http://antondewantoro.wordpress.com/2010/06/30/belanjalah-ke-warung-dan-selamatkan-kantong-kita/

    • Hahaha… Ya iya lah, barang-barang warung mau dipasangin PPN bisa-bisa pemerintah dimaki-maki sama rakyat.😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: