Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

Castrati

(ini posting gue di blogger tanggal 17 Juni 2008 )

Kemarin siang gue ke warnet n main-main di youtube. Pas lagi nontonin video clip – video clip baru, gue inget sama castrati.

Jadilah gue iseng cari-cari, n ketemu ada clip yang isinya rekaman suara penyanyi castrati. Hore…

Gue maklum kalo banyak orang yang belum pernah denger istilah itu. Gue aja baru tahu beberapa bulan yang lalu pas lagi browsing2 di wikipedia.

Secara singkat, castrati itu adalah penyanyi cowok yang nyanyi dengan suara cewek, bukan karena tehnik, tapi karena dari kecil “anu”-nya sudah dipotong (dikebiri).

Kalo penyanyi cowo nyanyi pake suara cewek karena dia bisa tehniknya, biasanya mereka disebut Contra Tenor. Mereka sih penyanyi cowok biasa, tapi udah menguasai tehnik buat nyanyi dengan suara melengking tinggi seperti cewek.

Lha kalo castrati… mereka dikebiri sebelum mereka berusia 9 tahun, jadinya suara mereka nggak pecah/berubah dan suara mereka tetap seperti suara anak kecil yang notabene memang mirip suara perempuan. Karena suara mereka tidak pecah, maka jangkauan nada suara mereka juga bisa tinggi banget. Tau kan suara anak kecil kalo mereka ngejerit bisa bikin kuping berdenging berhari-hari? Nah, itu tuh suara castrati.

Orang dengan suara castrati emang udah pasti alirannya classic/opera, karena castrati sudah dilarang sebelum jenis-jenis musik lainnya nge-boom. Jadi pas jamannya jazz, swing, pop, de el el udah nggak ada tuh yang namanya penyanyi castrati baru.

Gue emang suka sama musik classic/opera, jadi gue ngerti indahnya suara castrati, tapi… ngebayangin kalo mereka harus “dipotong” supaya suara mereka seperti itu, kok rasanya ngilu ya?

Castrati dilarang di jaman modern karena proses pengebirian itu harus dilakukan waktu si anak berusia maksimal 9 tahun. Anak umur segitu punya KTP aja belum, mana bisa mereka mutusin mau dikebiri atau nggak, ya kan? Makanya castrati dilarang karena melanggar hak si anak untuk menentukan masa depannya sendiri.

Tapi terus gue inget sama “castrati-castrati” di jaman modern, yaitu para selebritis cilik yang sekarang lagi banyak banget di Indonesia.

Mungkin mereka tidak mengalami pengebirian fisik seperti castrati di jaman dulu, tapi mereka pasti mengalami pengebirian mental karena dari kecil sudah dituntut menjadi selebritis.

Ada 2 contoh yang gue tahu pasti:

[Satu] si M. Temen sebangku gue waktu masih SD. Dia anak cewek yang akhirnya jadi salah satu pemain bulu tangkis Indonesia yang dulu turut mensukseskan Indonesia mendapatkan Uber Cup. Dia dulu sering nggak masuk sekolah karena harus latihan bulu tangkis. Tiap kali ada lomba, dia bisa nggak masuk selama seminggu full. Kadang gue kasihan kalo ngeliat dia. Gue yang cuman disuruh ikut les-les yang emang lumrah dijalani sama anak-anak lainnya aja kadang udah kepengen ngejerit “ENOUGH!!!” gimana dia yang harus ikut kompetisi2 n latihan2? Gue nggak mau ngebayangin.

[Dua] si J. Temen seangkatan gue waktu SMA. Dari awal temen-temen seangkatan gue semuanya udah tahu kalo dia penyanyi, n jujur aja, gue rasanya pengen kowtow tiap kali denger dia nyanyi. Pokoknya bener-bener MANTABH!!! Orangnya mah kecil nan pendek imut, tapi suaranya, GOD ALMIGHTY, godzilla aja kalah kenceng suaranya. Tapi… harga yang harus dia bayar… dia susah banget kalo mau bersosialisasi sama temen-temen dia sendiri, karena dia sering harus show atau latihan vokal. Jangankan buat nongkrong, buat ngobrol2 dikit setelah sekolah kelar aja kayanya susah banget.

Well, itu cuman dua contoh yang gue tahu sendiri, tapi jaman sekarang gue liat di TV makin banyak acara-acara kontes yang pesertanya anak-anak. Kadang gue pengen tahu, itu emang anaknya sendiri yang mau, atau orang tuanya yang mau ya?

Kalo gue tanya begitu, temen-temen gue pasti langsung tereak, “YA ORANG TUA-NYA LAH YANG PUNYA MAU!!!”

Pada negative thinking banget ya? Hehehe…

Iye, gue ngerti. Kemungkinan besar memang itu dorongan dari orang tuanya, tapi bisa aja emang anaknya aja yang meskipun masih kecil tapi udah jadi ‘banci tampil’, ya tho?

Tapi apapun sebabnya, orang tua harus bisa nge-rem lah. Baik karena itu memang dorongan si orang tua, ataupun kemauan si anak sendiri, tapi orang tua sebagai manusia dewasa yang bertanggungjawab atas si anak punya tugas ekstra buat mengendalikan anaknya.

Kan kasian dong kalo pas tuh anak udah umur 17, trus dia baru nyadar kalo dia nggak punya kehidupan selain di panggung sebagai selebritis?

Bukan apa-apa sih, tapi vanity kan ada batas waktunya. Tuh anak kan gak bakal selamanya imut dan menggemaskan, ntar kalo begitu gede dia nggak imut lagi gimana? Waktu kecil nyanyinya enak, begitu puber suaranya langsung berubah nggak karuan gimana? Ahli main piano, tiba-tiba kecelakaan dan tangannya nggak 100% sembuh gimana?

Di situ tuh tugasnya orang tua, menyediakan dan mendorong si anak buat punya kehidupan lain diluar kehidupan sebagai selebritis. Jadi kalo ada apa-apa, tuh anak punya tempat buat fall back.

Yang kadang gue tanyakan pada diri gue sendiri, kalo kira-kira gue punya modal n bakat buat jadi seleb cilik gitu, gue mau nggak ya?

Kayanya nggak deh. Bukan apa-apa, gue anak rumahan banget. Buat gue, gak ada tempat yang lebih nikmat daripada kamar gue sendiri.

Nginep di hotel barang 2 hari aja, rasanya udah bosen banget. Bawaannya pengen pulang mulu. Gimana gue jadi seleb yang harus tungtangtingting kemana-mana gitu? Gak lama bisa langsung stress gue.

Udah gitu, gue sangat-sangat menikmati waktu-waktu dimana gue lagi sendirian. Bukan artinya gue suka menyendiri, tapi rasanya kalo bisa duduk sendiri di tempat yang tenang sambil menikmati sebatang rokok, hmm… rasanya gue udah nongkrong di gerbang surga. Hehehe… (Kebanyakan dosa, jadi cuman bisa nongkrong di gerbang-nya doang).

Kalo kalian bagaimana? Mau nggak jadi seleb cilik?

Kemungkinan ada beberapa yang bilang mau.

Tapi kalo pertanyaannya dirubah jadi “Mau gak jadi Castrati?”

Gue yakin, meskipun dijamin jadi penyanyi yang lebih terkenal dari Mariah Carey, jawabannya cuman satu: “TIDAK!!!”

Ya pasti lah.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: