Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

Cerai

(Ini juga posting gue di blogger tanggal 12 Juni 2008 )


JANGAN PADA PARNO DULU N JANGAN ADA YANG BERANI-BERANI NEBAR GOSIP TENTANG GUE YANG BERHUBUNGAN DENGAN ENTRY INI KECUALI KALO UDAH IKHLAS KETIBAN BURUNG HANTU SURGAWI BENGKAK!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Hhhh….

Begini nih susahnya punya temen2 tukang gosip n drama queens/kings, cuman mau posting blog harus dikasih warning dulu.

Mungkin salah gue juga kali ya, bikin entry yang judulnya kontroversial. Mwahahahaha… (Laler!!! Kapan kita bikin bikin cerita konspirasi lagi?)

Tapi susah deh, udah dikasi warning gitu pasti tetep aja ada yang nanyain apakah ada alasan-alasan yang lebih suram yang melatarbelakangi penulisan entry ini.

Oleh karena itu gue tegaskan sekali lagi… GAK ADA!!!

Phew… nah… mari kita mulai.

…………….

Gue mo ngomong apa tadi ya?

(Gubraks… Dito!!! Yang bener dong kalo mau nulis blog!!!!!)

Hehehehe…

So, sesuai dengan judulnya, gue emang mau ngomongin soal perceraian hubungan perkawainan.

Gue kadang pengen tahu, sebenernya apa sih jeleknya perceraian? Bukannya malah bagus ya? Kalo emang sehari-hari udah berantem mulu, sudah saling benci, sudah saling memaki dan menghina, bukannya lebih baik cerai sebelum terjadi hal-hal yang lebih parah?

Tapi kenapa masyarakat selalu suka menghina orang-orang yang memilih untuk cerai dari suami/istrinya?

Gue sebagai orang yang belajar hukum, jujur aja kadang lupa dengan esensi perceraian karena gue terlalu lama melihat perceraian sebatas sebagai sebuah peristiwa hukum. Gak lebih dari itu.

Temen2 gue selalu ingetin, “Cerai itu nggak enak Dit.”

Siapa yang bilang enak? Gue kan gak bilang enak. Tapi gue setuju kalo dibilang perceraian bisa menghasilkan sesuatu yang lebih baik, dan bahkan bisa menghindarkan semua pihak dari hal-hal yang lebih bahaya.

Mulai dari yang paling parah, yaitu salah satu dari pasangan suami istri membunuh pasangannya karena sudah tidak tahan lagi hidup dengan pasangannya karena pasangannya itu kalau tidur ngorok-nya seperti gledek. Kan lebih baik cerai daripada pasangannya itu akhirnya dibekap pake bantal.

Ada yang ngasih alternatif, yaitu pisah ranjang atau rumah. Menurut gue itu juga nggak efektif. Yang ada malah bisa mengundang dosa. Manusia kan punya kebutuhan rohani (gue nggak ngomongin seks ya) yang harus dipenuhi. Bisa saja sekedar punya special someone yang bisa kita telepon kapanpun kita mau. Lha kalo belum cerai dari pasangan tapi udah punya special someone, yang ada kan namanya perselingkuhan.

Meskipun contoh di atas baru perselingkuhan mental, tapi tetep judulnya perselingkuhan. Yang ada kan malah tambah runyam semua. Pisah rumah, trus si istri tahu kalo suaminya sering curhat sama perempuan lain, waks… yang ada tambah perang dunia.

Mumpung ngomongin tentang perselingkuhan mental, gue pengen tanya sama para cewek2, bener nggak sih kalau menurut ukuran cewek, perselingkuhan mental lebih parah daripada perselingkuhan fisik? Logikanya, kalo perselingkuhan fisik kan memang bisa karena berbagai alasan, terutama alasan2 biologis, lha kalo perselingkuhan mental mau pake alasan apa coba? Telpon mahal? Gak lihat tuh GSM udah pada perang tarif sampe2 antara telpon sama parkir mobil bisa lebih mahalan parkir. Parkir: sejam 2000, telpon:sejam 1800, malahan kalo mau nunggu agak malem sedikit bayarnya cuman 50 perak. Hehehehe… sekalian promosi nih.

Back to topic.

Mendingan cerai nggak sih? Masing-masing pihak jadi punya kesempatan lagi buat liat-liat pasaran yang ada. Siapa tahu kalo emang nasib mengijinkan, kan mereka bisa aja malah balik lagi.

Kadang gue bener-bener nggak ngerti deh. Nilai-nilai kesusilaan kan dibuat untuk kebaikan, tapi jaman sekarang kok malah dipakai untuk menghalangi sesuatu yang berpeluang untuk menghasilkan kebaikan, sehingga akhirnya malah mendorong semua pihak yang terlibat untuk melakukan sesuatu yang tidak baik.

Tujuan praktis dari nilai-nilai kesusilaan apa memang sudah mati ya?

Gue yakin kalo dosen-dosen gue baca tulisan gue ini, mereka pasti ngamuk2 ke gue. Nggak usah dosen2 gue, orang normal juga pasti langsung istighfar baca tulisan gue n mereka mikir kalo gue udah pasti jadi penghuni neraka.

Sorry men, kalo gue masuk neraka pasti bukan karena ini, tapi karena gue turut mendorong terjadinya krisis pangan dunia karena gue yang paling banyak menghabiskan persediaan pangan dunia. MWAHAHAHAHAHA….

Seiously though, agama gue Islam. Dan menurut Islam, perceraian adalah sesuatu yang halal (meskipun tidak disukai oleh Allah SWT).

Memang, perceraian bukan sesuatu yang menyenangkan seperti perkawinan, tapi kalau memang harus terjadi, kenapa harus dihalangi dan bahkan dihina?

Gue kadang jadi benci sama masyarakat kalau mereka sudah mulai kasak kusuk sendiri, ngejelek-jelekin perceraian. Tapi begitu terjadi hal yang tidak diinginkan, mereka malah bilang, “Kalo memang sudah separah itu, kenapa nggak cerai saja?”

Pengen gue tabokin bolak balik Jakarta Bogor tuh kalo ada orang yang ngomong kaya begitu.

Gimana mereka bisa cerai dengan nyaman kalau masyarakat selalu menghina orang-orang yang memilih cerai?

Gue udah sampe ubun2 ngedengerin orang-orang pada ngegosipin janda-janda atau duda-duda. Semua gosip diterbangin ke awan, eh begitu tahu kalo mereka jadi janda/duda karena pasangannya meninggal, baru deh sok menyesal. TELAT!!! Dosanya udah jadi woy! Udah dicatet sama malaikat!

Emang kenapa kalo mereka milih cerai? Apa terus karena mereka cerai, terus mereka semua adalah orang-orang ‘gatel’ gitu?

Paling bisa aja, ntar gak taunya dia cerai karena pasangannya abusive, suka nyiksa. Baru deh sok-sok nyesel lagi.

Pinjem omongannya dosen gue, CAPEK DECH!!!

Heran gue…

Ada kenalan gue yang akhirnya mau jujur sama gue tentang kenapa kok dia memandang jelek kepada perceraian. Dia bilang “Takut nular.”

PRAISE BE TO GOD!!!

Kok bisa segitunya?! Kok bisa-bisanya cerai dibilang nular? Lo kira ada virus cerai gitu?

Kalo ada tetangga yang cerai trus gak lama lo juga cerai dari pasangan lo, itu bukan karena ketularan, tapi karena lo sendiri yang gak bisa menjaga keutuhan rumah tangga lo sendiri.

Pathetic…

Kok gue jadi marah-marah ya? Hmm…

Gue sih cuman kasihan aja sama para janda/duda cerai. Mereka kan sekedar ingin mengejar kebahagiaan mereka sendiri. Kenapa harus jadi sasaran gosip gak bener sih?

Okay, sekarang ganti sudut pandang.

Gimana tentang anak dari pasangan yang cerai?

Pasti, pasti, pasti, pasti, pasti, PASTI, orang-orang langsung ngecap broken home. Apa bener begitu?

Apakah lebih baik buat anak-anak kalo mereka setiap hari harus nontonin orang tua mereka berantem sampe jotos-jotosan tiap hari? Nggak kan?

Gue udah saking muaknya sama masyarat, sampe-sampe gue dengan ikhlas seikhlas-ikhlasnya menganggap kalau kerusakan yang terjadi pada anak-anak dari keluarga yang cerai adalah karena masyarakat.

Karena masyarakat memandang rendah keluarga yang cerai, akhirnya berefek pada pergaulan si anak itu. Gimana mau nggak berpengaruh kalo setiap ada yang mau main pasti dilarang dengan alasan, “Kamu jangan main sama si Otong, emaknya kan cerai dari bapaknya.”

Kalo gue jadi anak yang dilarang itu, bisa gue suruh cuci mulut pake sabun colek tuh orang tua. Jaga tuh mulut. Ngajarin anak kok hal-hal nggak bener.

Gue punya nama buat sikap kaya gitu, gue nyebutnya paranoia publik. Ketakutan tidak beralasan yang didarita oleh masyarakat terhadap sesuatu keadaan. Gak tahu deh, orang-orang psikologi n ilmu sosial mau mengakui nama itu, itu mah cuman nama buatan gue doang.

Belom lagi, masyarakat kayanya belum bisa terima istilah “cerai baik-baik”. Menurut mereka itu absurd, sedangkan menurut gue justru masyarakatnya yang absurd.

Emangnya gak boleh orang pisah baik-baik? Siapa tahu yang cerai itu keluarga pengusaha, dan si suami sudah di ambang kebangkrutan, dan supaya uang si istri tidak dipaksa untuk dipakai membayar hutang si suami jadi mereka terpaksa pakai jalan cerai. Kalau harta istri terlindungi, keluarga mereka kan jadinya masih bisa makan, meskipun di hadapan hukum pasangan itu sudah bukan suami istri lagi.

Itu artinya mereka cerai baik-baik kan?

Bisa aja kan terjadi seperti itu? Mikir dikit kenapa sih?

Hhh… Capek gue marah-marah gini. Tapi mau bagaimana lagi? Gue nggak bisa merubah susunan nilai kesusilaan di masyarakat, jadi gue cuman bisa menulis saja.

Hahahahaha… Kok jadi serius ya? Hhh…

Ah well I suppose it has come to this… Such is life.


Responses

  1. gimana ni dit … gue pgn cerai ama bini gue karena makin kesini gue ngerasa tidak nyaman ama dia … gue udah punya anak atu .. cewe .. gue dulu pernah bilang baik2 ama dia untuk pisah karena ada telp dari cewe laen … salah gue juga sih .. eh dia malah histeris en kejang2 … kaya kemasukan gitu .. gue panggil orang pinter (bkn pinter dg IP 3.8) dia bilang “ini mah ga kemasukan .. stress aja kayanya”

    gue ampe skr bener2 maksa hidup ama dia … klo gue ngerasa nyaman ama dia, gak mungkin dong gue ampe ngelirik cewe laen .. trus terang gue pgn pisah ama dia karena gue udah sulit untuk ngerasa nyaman dari sikapnya tiap hari …

    koment lu gimana

  2. Hmm… gue sendiri belum nikah sih, jadi belum bener-bener tahu bagaimana rasanya ada di posisi lo, jadi gue cuman bisa jawab dengan logika saja. Saran awal gue sudah pasti “Pertahankan terus pernikahan lo!”. Tapi kalau memang keadaan sudah separah itu, ada beberapa hal yang harus lo pertimbangkan.

    Menurut gue, pertama lo mending periksa keinginan lo sendiri dulu dengan baik. Apa memang sudah mantap kepengen cerai. Keputusan2 yang merubah hidup seperti perceraian biasanya gampang berubah, karena kita pasti terbayang2 dengan adanya kebahagiaan di masa lalu. Jadi emang ini harus dipikir dengan sebaik-baiknya, dan dimantapkan dengan semantap-mantapnya.

    Yang kedua, lo coba inget-inget dulu waktu mau nikah sama dia itu, tujuan dan sebabnya apa. Kalau dulu memang karena ‘kecelakaan’ dan bukan karena memang lo suayang buanget sama dia, ya nggak heran kalau sekarang jadi gampang kepikiran tentang cerai. Tapi kalau dulu lo nikah dengan baik-baik, dan karena memang lo pengen membentuk sesuatu yang baru dan indah dengan dia, ya saran gue lo coba buka kembali rencana awal lo yang indah itu.

    Lo periksa lagi, apa yang bikin rencana awal itu nggak bisa jalan. Ada beberapa temen gue yang gagal mewujudkan rencana keluarga bahagia (kok kaya keluarga berencana ya?) bukan karena faktor diri mereka sendiri ataupun faktor pasangan mereka, tapi karena faktor luar, seperti sulit cari kerja jadinya gampang uring2an n bad mood dan karena lagi bad mood itulah makanya mereka juga jadi ‘muak’ lihat pasangan mereka sendiri. Ada juga penyebab yang paling sering adalah faktor mertua dan ipar yang rese. Karena mereka rese, kita juga jadi sentimen sama pasangan kita sendiri padahal pasangan kita itu nggak salah apa-apa.

    Nah, yang ketiga baru kita lihat pasangan kita. Nilai baik-baik, apakah memang dia yang error, atau kitanya saja yang sudah berprasangka buruk ke dia, jadinya tiap ngeliat dia sudah pasti kitanya BeTe gak karuan.

    Soal istri lo histeris n kejang-kejang, gue sedikit banyak nggak heran. Ada 2 kemungkinan, yang pertama adalah karena dia memang masih sayang n cinta mati sama lo, jadinya stress dan berefek seperti itu. Nggak heran dia sampai seperti itu, karena dia merasa bahwa mimpinya yang selama ini dia perjuangkan akan berakhir dengan tragis, ya pasti lah dia sedih berat. Tapi, kemungkinan yang kedua adalah dia seorang ‘drama queen’, yang sebenernya dia nggak apa-apa, tapi nggak rela jadi janda cerai dan untuk itu dia mengambil sikap histeris agar dikasihani orang. Gue nggak kenal istri lo, jadi pasti lo lebih bisa menentuan dia termasuk jenis yang mana.

    Setelah semua dipertimbangkan, dan memang jawaban lo memang “harus cerai”, ya gue saranin lo lanjutkan apa yang lo mau. Bukannya gue pengen ngomporin orang buat cerai, tapi daripada ntar lo tambah sebel, tambah marah, tambah BeTe, trus lo menganiaya istri lo, kan malah tambah gawat jadinya. Jadi, bercerailah dengan baik-baik. Jaga hubungan dengan sebaik-baiknya meskipun sudah cerai, karena lo ada pertimbangan anak juga kan?

    Trus saran gue satu lagi. Begitu sudah cerai, jangan langsung berburu istri lagi. Ini buat jaga-jaga, siapa tahu aja, emang lo-nya yang belum bener-bener mantap untuk punya istri. Hehehe… (just kidding) Alasan utama tidak buru2 nikah lagi adalah, untuk menghindarkan perasaan nggak enak dari istri yang lama dan yang baru. Yang lama ntar bisa nuduh lo cerai sama dia sekedar buat nikah sama yang baru, sedangkan yang baru juga bisa nuduh lo menikahi dia sekedar untuk pelarian dan dia bisa-bisa merasa jadi ‘ban serep’. Kan malah kacau beliau semuanya.

    Contohnya temen gue. Begitu cerai, dia konsen kerja mati-matian. Pokoknya nggak mikirin berkeluarga sama sekali. Begitu setahun, kepalanya sudah dingin, barulah dia liat-liat lagi. Mempertimbangkan apakah kira2 ingin balik ke yang lama, atau cari yang baru. Ternyata dia nemuin pasangan baru yang cocok sama dia, sekaligus menjaga hubungan dengan yang lama (karena dia juga punya anak dengan yang lama).

    Saran utama gue adalah, jalanin semua dengan pelan-pelan, supaya lo bisa mempertimbangkan setiap langkah dengan baik. Sidang perceraian biasanya berlangsung pelan dan lama juga dengan alasan ini lho. Hakim secara nggak langsung berusaha ngasih kesempatan semua pihak untuk berpikir ulang tentang segala kemungkinan.

    Kalau memang cerai adalah satu-satunya jalan yang tersisa, ya dijalani dengan ikhlas dan damai. Tuhan pasti bisa mengerti kalau lo bercerai untuk menghindari terjadinya kekacauan yang lebih parah lagi. Ya kan?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: