Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

Dosen-Dosen Tercinta (2)

(ini posting gue di blogger tanggal 22 Juni 2008 )

Mwahahaha… kemaren sukses bikin gule (meskipun pake bumbu jadi hihihi…). Sayangnya nenek gue nggak bisa makan makanan pedes, jadi terpaksa gulenya dibikin tanpa cabe, n jadilah gule ajaib yang nggak ada pedes-pedesnya.

So, melanjutkan tentang dosen-dosen tercinta yang pernah bersemayam dalam kehidupan gue.

Dosen yang ketiga adalah ibu E. Sebenernya sih nggak ada yang bener-bener ajaib dari dia, tapi ada satu ciri khas dia yang amat sangat khas, yaitu DIA NGGAK PERNAH SENYUM!!! Saking nggak pernahnya senyum, temen gue ngasih gelar khusus buat dosen satu ini, yaitu gelar DTS (Dosen Tanpa Senyum), hehehe…

Cuman sekali dia senyum, dan itupun terjadi setelah temen gue hampir jatuh dari kursi gara-gara terlalu semangat nyatet tulisan yang ada di papan tulis. Bayangin, cuman buat satu senyuman, kita harus berkorban sampe sebegitunya. Gimana kalo kita kepengen bikin dia ketawa?

Jadi gini ceritanya. Tahu kan tulisan di papan tulis kadang kecil baget dan sering ketutupan kursi dosen (dan bahkan ketutupan si dosen sendiri) jadi temen gue itu berusaha ngeliat tulisan yang ketutupan jadi badannya dia miring-miringin ke kanan demi bisa ngeliat tuh tulisan.

Semakin lama, badannya semakin miring n semakin miring, sampe kaki kursi ikut-ikutan keangkat demi ngikutin gerakan badannya.

Kegiatan miring-miring itu terus berlanjut, terus berlanjut, dan terus berlanjut sampe akhirnya kursi itu hampir kehilangan keseimbangan n GUBRAK, temen gue hampir jatuh (lengkap sekursi-kursinya).

Karena gue juga konsen nyatet, denger gubrak gitu gue jadi kumat latah, hihihi…Gue bertereak kenceng banget “EH JANGAN JATOH LO!”

Pas karena kita duduk di barisan depan, maka tuh dosen yang lagi baca-baca bukunya sendiri jadi kaget juga. Dia pasti mikir, “Nih anak-anak S2 apa anak TK sih? Yang satu mau jatoh dari kursi, yang satunya udah berwujud kaya bola, tereak-tereak sendiri pula.”

Kita berdua udah takut banget bakal terkena gelombang radiasi ke-jutek-an si dosen itu. Pokoknya udah dagdigdugder aja, nunggu semburan dari si ibu E.

Ternyata pelan-pelan muka tuh dosen berubah jadi merah sambil senyum-senyum sendiri.

Kurang adjharrr… ternyata dia geli sendiri ngeliatin kita. Hmph… rugi d gue udah takut tadi.

Tapi, soal DTS itu kan cuman pembawaan dia aja, bukan sesuatu yang melambangkan ke-eror-an dia.

Satu keadaan yang bener-bener bikin gue gila pas ngadepin dia adalah pas dia ngajarin tentang bikin akta jual beli tanah (howeeeekkkk….).

Pas lagi seru-serunya ngebahas tentang pembuatan akta, tiba-tiba dia bilang, “Kalian jangan lupa bikin peta tanahnya ya.”

Gue nyatet: “Bikin peta tanah”

Trus dia lanjutin lagi, “Petanya harus seperti skema, harus yang rinci biar nggak bingung.”

Gue nyatet: “Petanya harus detil seperti skema.”

Dia lanjut, “Kalian harus gambar semua yang ada di atas tanah itu.”

Gue catet: “Semua harus digambar.”

Bagitu sampe situ, gue ngerem, SEMUA!!!??? Apa coba maksudnya semua?

Kayanya yang bingung nggak cuman gue doang, karena temen-temen gue juga banyak yang melotot ke arah tuh dosen dengan wajah blongo.

Nyadar kalo kita semua jadi blongo, tuh dosen dengan santainya menjelaskan, “Iya, jadi kalian harus gambar semua bangunan, mulai dari rumah, WC yang ada di luar rumah, gudang, menara air, kandang binatang, tanaman, pohon, rumput, dll pokoknya semua yang ada di atas tanah itu.”

HOLY FATHER OF HEAVEN!!!! WHAT THE HELL!!!!!!!!!

Nih dosen gila ya? Masa kita disuruh ngegambar kaya begituan seperti anak arsitek!!! Masa dia nggak tahu kalo semua yang duduk di hadapan dia ini adalah anak-anak hukum yang notabene terpaksa masuk fakultas hukum karena nggak bisa masuk tehnik karena nggak pinter berhitung, gak bisa masuk kedokteran karena nggak cukup pinter n ga kuat ngapal, n gak bisa masuk desain karena nggak punya insting seni???!!!

Sekarang dia nyuruh kita ngukur tanah, bikin skalanya, gambar petanya, LENGKAP SAMA GAMBAR SEGALA YANG ADA DI TANAH ITU!!!

Kalo sampe ujian nanti dia ngeluarin soal-soal seperti itu kan yang ada sekelas nggak lulus semua!

Tapi untungnya tuh dosen masih berbaik hati dengan tidak ngasih soal yang aneh-aneh dan hanya memberi soal yang contoh tanahnya adalah tanah lapang. Gak kebayang kalo tanah yang dipake sudah ada mall yang berdiri di atasnya, bisa mati gak bergerak gue. Lah wong gue gambar kodok jadi seperti anjing, gambar anjing jadi seperti kodok, gimana gue disuruh gambar macem-macem seperti yang dia mau? Yang ada tuh peta tanah jadi seperti peta DUNIA LAIN!!!

Hhhhh…

Ada lagi dosen yang paling paling paling paling paling berdarah dingin, sadis, n killer di seluruh wajah magister kenotariatan UI. Kalo ada yang jalan-jalan ke fakultas hukum UI, dan ketemu anak magister kenotariatan, tanya deh sama tuh orang, siapa dosen yang ngajar hukum waris BW. Kalo tuh anak langsung pingsang dengan mulut berbusa-busa dan badan kejang-kejang, berarti dia emang bener anak notariat UI. Tapi kalo nggak terjadi apa-apa, mungkin dia anak jin depok, bukan anak notariat, hihihi…

Pengen tahu betapa killernya nih dosen satu?

Well, let mee put itu this way. Sekelas isinya 94 orang, yang TIDAK lulus jumlahnya 53 orang. Hhh… baru mikirnya aja udah merinding.

Sukur kalo sekali atau dua kali ngulang trus akhirnya bisa lulus y. Kalo sama dia sih bisa aja ngulang sampe berkali-kali tetep aja nggak lulus.

Nih mata kuliah satu emang terkenal banget bikin anak notariat jadi mahasiswa abadi (puji syukur pada Tuhan karena gue cuman sekali ambil bisa langsung lulus). Tapi yang parahnya, sekarang ini notariat kan ada batas masa studi, yaitu 3 tahun. Di kita sih udah nggak kaget kalo ada anak yang terpaksa DO cuman karena setelah 3 tahun itu tuh anak tetep nggak lulus hukum waris BW.

Nyesek kwadrat…

Pokoknya nih mata kuliah n dosen satu itu bener-bener momok buat anak notariat.

Pengalaman gila gue sama nih dosen adalah, begini ceritanya:

Suatu malam yang sudah sangat larut (udah hampir jam 10, tuh dosen kalo ngajar suka over time sampe gak karuan), gue udah buru-buru mau pulang setelah kuliah sama tuh dosen.

Pas gue lagi cepet-cepet gitu, tiba-tiba tuh dosen manggil gue.

Berhubung nih dosen horor, jadilah gue langsung berhenti n berbalik buat ngeliat dia.

Tuh dosen berjalan perlahan-lahan menuju ke gue (kaya nggak sadar kalo sekarang udah hampir jam 10 malem!!!)

Begitu sudah deket, napas gue udah hampir berhenti. Gimana nggak berhenti? Gue udah horor kalo tiba-tiba tuh dosen bilang, “Kamu tidak lulus. Ketemu lagi dengan saya semester besok.” Yang ada gue langsung mati di tempat.

Setelah menunggu beberapa detik paling menegangkan dalam hidup gue (karena tuh dosen melototin gue), tiba-tiba keluarlah suaranya yang terdengan seperti datang dari dunia lain.

“Kamu nggak kepikiran buat diet?”

DHUUUAAAAAARRRRRRRRR!!!!!!!!!!!

Masyarakat… leganya nggak karuan pas denger pertanyaan itu. Secara kebayang nggak sih kita udah sendirian di terminal blok M trus tiba-tiba dideketin sama orang yang penampilannya udah preman abis, ternyata dia cuman mau minta api? Persis seperti itu tuh rasanya gue malam itu.

Tapi dasar dosen eror. Gue belum sempet jawab apa-apa, dia udah ngeloyor pergi.

JADI MAKSUDNYA APA SIH DIA NANYA-NANYA!!!!???? CUMAN MAU NYELA KALO GUE GENDUT??? GITU???

Kembalikan deg-degan gue yang tadi! Mubazir tau, deg-degan gak penting gitu.

Udah gitu kalo lagi ngajar di kelas, dia paling hobi ngasih punggung ke gue. Pokoknya dia pasti berdiri ngebelakangin gue, jadinya gue nggak bisa ngeliat apa yang lagi dia tulis di papan tulis.

Gue duduk di sebelah kira, dia munggungin sebelah kiri. Gue duduk di sebelah kanan, dia munggungin sebelah kanan. Gue duduk di tengah, dia munggungin barisan tengah. Pokoknya di kuliah dia, gue bukan jadi pinter tapi jadi hapal punggung dia. BeTe…

Tapi, sekali lagi, untungnya gue lulus. Jadi gue nggak mengeluhkan apa-apa deh. Paling cuman inget aja betapa anehnya nih dosen ajaib. Hihihi…

So… begitulah. 2 orang dosen gue yang antik di notariat. Masih ada sih beberapa, dengan keantikan mereka yang lain-lain. Seperti:
1. ibu C yang menghalangi mahasiswanya masuk surga (gyahahahaha… ini ceritanya lumayan ajaib),
2. trus pak R yang bikin gue on-line semalaman nunggu e-mail dari dia yang ternyata baru dia kirim di pagi harinya,
3. dosen agraria yang perutnya guedhe buanget tapi ajaibnya celana dia suka mlorot-mlorot,
4. ibu D yang meskipun sudah sangat tua tapi masih tangguh kukuh berlapis baja,
5. pak IS yang nggak pernah masuk tapi pelajarannya sebejibun gila,
6. ibu L yang memaksa kita ngapalin puluhan akta yang panjang-panjang, tapi ternyata ujian malah ngeluarin akta yang paling pendek
7. pak Y yang mencak-mencak di kelas karena hampir ½ kelas cabut semua tapi tanda tangan absen lengkap semua
8. ibu Rs yang ngomongnya aluuuuuuuuuuussssss banget khas orang jawa, tapi suka mengulang-ulang kata “menyenangkan, memuaskan dan menggairahkan” sampe bikin sekelas horny gak jelas

Tapi ada satu dosen yang pasti tidak mungkin pernah bisa dilupakan oleh anak-anak Notariat UI angkatan 2006, yaitu Ibu Ar.

Kalau dosen-dosen lain diingat karena keanehan dan keajaibannya, maka ibu Ar justru akan diingat karena kebaikan hatinya.

Dia kalau bicara halus, lembut, sopan, dan keibuan. Udah gitu kalo pas lagi puasa, pasti dia bagi-bagi kotak-kotak yang isinya roti dan kue ke semua anak-anak yang lagi dia kasih kuliah. Ujian juga begitu, kita semua dikasih konsumsi sama dia. Pokoknya nggak ada dosen yang sebegitu baiknya sama kita, sampe-sampe semua mahasiswa/si dia jadi segen sama dia karena betapa baiknya dia. Kalo sampe ada anak yang berani kurang ajar sama bu Ar, pasti dibenyek-benyek sama anak Notariat.

Dan juga si ibu ini punya trade mark, yaitu setiap menemukan kesalahan dari pekerjaan mahasiswanya, dia pasti bilang CAPEK DECH, lengkap dengan gayanya. Hihihihi… padahal waktu itu istilah ‘capek deh’ belum ngetren tapi dia udah pake duluan. Jangan-jangan dia yang bikin nge-tren tuh istilah. Hehehe…

Nah, jadi begitulah daftar dosen-dosen gue yang tercinta nan antik. Tapi mungkin keantikan mereka itulah yang membuktikan kalo mereka pinter. Saking pinternya jadi keblinger. Gwahahaha….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: