Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

Flashback

(Ini postingan gue di blogger pada tanggal 3 Juli 2008 )

Phew… kemaren nggak posting gara-gara keenakan baca Taiko. Lumayan tebel juga tuh buku. Sekarang aja gue belum sampe ¼ buku. Hegh…

Penulisnya Eiji Yoshikawa di tahun 1967. Plot ceritanya sih dari sejarah jaman dibentuknya ke-Shogun-an Tokugawa (abad 17 gitu deh). Tapi dia nulis dengan gaya bahasa yang enak. Jadi gue bacanya juga nggak sampe beler. Malahan lumayan seru karena gue udah lumayan kenal sama karakter-karakternya (maklum… gue suka main Samurai Warriors)

Sedikit banyak jadi ngayal, punya temen-temen yang sifatnya seperti Hideyoshi Toyotomi, Nobunaga Oda, n Iyeyasu Tokugawa. Lucu kali ya ada orang-orang yang sifatnya seperti mereka tapi hidupnya di jaman sekarang. Hihihi… Bentar-bentar bilang pengen seppuku (bunuh diri untuk mempertanggungjawabkan kesalahan).

So… hari ini gue dianggurin lagi. Udah usaha nelpon asisten dosen pembimbing gue, tapi setelah berhasil nyambung sama dia, jawabnya malah ‘ntar dikabarin lagi’. Bener-bener rasanya seperti orang mau ngelamar kerjaan.

Akhirnya untuk menghibur diri, gue jalan-jalan sendirian ke PIM. Sempet kepikiran pengan katarsis dengan menyerbu Hanamasa, tapi setelah gue pikir-pikir lagi, akhirnya nggak jadi. Kasihan sama Hanamasa-nya kalo sampe bangkrut cuman gara-gara gue doang.

Jadilah gue mencoba mempraktekkan katarsis gue yang baru, yaitu memperhatikan orang-orang yang lalu lalang di PIM. (yeah… gue nyadar kok kalo itu aneh banget, tapi mau gimana lagi? Namanya juga katarsis)

Ternyata manusia di PIM banyak juga ya? Udah gitu banyak yang aneh-aneh lagi. (termasuk gue sendiri, hahaha…)

Tapi memang bulan-bulan sekarang ini adalah bulan-bulan paling gawat buat para calon notaris. Nggak heran kalo mahasiswa notariat banyak yang hampir gila. Bener-bener gila, sampe-sampe kalo ada dokter jiwa berkunjung ke fakultas hukum, pasti dia langsung ngerasa betah banget karena banyak anak notariat gila yang pada berseliweran.

Sepertinya teori gue itu ada benernya. Karena fakultas hukum letaknya bersebelahan pas dengan fakultas psikologi. Jadi kalo ada anak psikologi yang perlu bahan observasi, mereka tinggal main ke fakultas hukum, dan mereka dijamin pasti dapet segala jenis neurosis dan psikosis yang ada di buku Psikologi Abnormal. Hehehe…

Semua orang yang baca blog gue pasti langsung menuduh kalo gue menulis dengan gaya hiperbola (melebih-lebihkan), tapi gue nyatakan dengan sejujur-jujurnya, dan dengan penuh bela sungkawa, semua yang gue tulis adalah benar dengan sebenar-benarnya. Tanya aja sama temen-temen gue di notariat, mereka pasti awalnya malu buat mengakui, tapi di dalam hati mereka pasti mengakui kalo pernah merasakan bagaimana rasanya jadi orang gila selama 2 tahun.

Kalaupun ada yang dengan sepenuh hati membantah, harap dimaklumi, itu artinya jiwa mereka masih terguncang jadi punya kecenderungan masochist (suka disiksa-siksa), atau lebih parah lagi, bisa aja jiwa mereka memang sudah terkena trauma sebegitu hebatnya sampe-sampe sudah nggak bisa sembuh lagi. Huahahaha… (sambil lari karena takut digebukin anak notariat satu angkatan).

Mulai dari ujian penerimaan aja kita sudah dibikin gila.

Waktu ujian penerimaan, gue baru untuk yang ke-4 kalinya menjejakkan kaki ke kampus itu. Kalo gak salah, yang pertama kali adalah untuk daftar seminar waktu gue masih SMA (n dengan suksesnya nyasar di fakultas tehnik pertambangan, nasib…), trus yang kedua kali adalah waktu nemenin tante gue di acara wisuda sepupu-sepupu gue, yang ketiga adalah waktu cewek gue wisuda, n yang keempat kalinya itu adalah waktu gue ikut ujian penerimaan itu.

Ujian penerimaan diadain di Balairung yang amit-amit jabang bayi gedhe buanget. Emang nggak segede JCC yang lebih amit-amit lagi gedenya, tapi tetep tuh balairung satu emang gede banget.

Tuh balairung terdiri dari 2 lantai. Lantai 1 yang luas seperti 4 lapangan basket digabung jadi satu, sedangkan yang lantai dua adalah balkon yang mengelilingi 3 sisi balairung seperti kursi penonton di istora senayan.

Gue bener-bener amaze waktu masuk ke balairung. Seluruh lantai 1 penuh sama kursi yang disiapin buat ujian, sedangkan lantai 2 yang emang berbentuk undak-undakan seperti kursi penonton bioskop juga seluruhnya dipakai buat ujian. Singkat kata, ujian hari itu bener-bener full house.

Gue yang cuman lulusan universitas kecil di tengah kota Jakarta (jangan pada protes!!!), cuman bisa terbengong-bengong ngeliat ruang ujian dengan skala seperti itu. Gimana nggak bengong? Lha wong mereka semua kan ujian buat ikut ujian masuk S2. Kalo buat ujian S1 sih oke lah kalo banyak yang ujian, lah ini ujian S2 kok ramenya seperti pameran elektronik di JCC.

Hal kedua yang muncul di kepala gue adalah serem. Serem karena gue baru nyadar kalo saingan gue ternyata jumlahnya segambreng-gambreng gitu. Meskipun gue nyoba masuk notariat UI seperti iseng-iseng berhadiah, tapi kalo dihadapkan pada persaingan seperti itu pasti keringet dingin langsung keluar juga.

Tapi ada mbak-mbak yang duduknya di kursi sebelah gue bilang, “Ini kan campuran dari semua S2 yang ada mas. Jadi nggak heran kalo jumlah peserta ujiannya banyak, karena jurusan S2 di sini kan banyak.”

Denger begitu, gue mulai agak tenang.

Tapi terus perhatian gue teralihkan sama 5 buah kursi yang ada di tengah balairung. Kursi2 itu menarik perhatian gue karena jarak ke-5 kursi itu dari kursi2 lainnya agak jauh. Seolah-olah ke-5 kursi itu adalah kursi yang disediakan khusus untuk orang-orang tertentu.

Di depan ke-5 kursi itu berdiri plang kayu yang tulisannya “kriminologi”.

Otak gue langsung muter sendiri… Kalo deduksi (chieh… deduksi… howeeekk…) gue bener, jangan2 yang berminat masuk kriminologi cuman 5 orang?

Ngeliat itu gue jadi mikir lagi. Kenapa 5 kursi itu kelihatan mencolok banget? Jawabannya adalah karena kursi-kursi lainnya yang ada di lantai 1 itu semua jaraknya sama, kecuali dengan 5 kursi itu.

Pikiran parno gue mulai jalan lagi…

Jangan-jangan…

Ternyata bener sodara-sodara… sebagian besar dari semua peserta ujian di lantai 1 hari itu adalah peserta ujian masuk Notariat! Pantes aja kursi-kursi lainnya di lantai 1 itu deket-deket banget, kecuali 5 kursi kriminologi itu.

Gue mulai keringet dingin lagi. Ruangan segede itu paling nggak muat berapa ratus orang? Gue harus ngelawan mereka semua gitu? Matilah… Langsung pesimis deh gue… Gila aja… gue masuk FH UnTar hanya karena belas kasihan dekan, gimana gue bisa masuk ke notariat UI? Tahu gini gue mending nyoba masuk Magister Hukum aja, karena ternyata yang ikut ujian MH cuman sedikit, jadi kemungkinan diterimanya lebih besar.

Hiksss…

Tapi gue berusaha optimis lagi. Paling nggak gue cuman ngelawan semua yang ada di lantai 1. Pikir gue, yang di lantai 2 kan pengen masuk jurusan lain. Jadi sebaiknya gue bersyukur bahwa saingan gue nggak sebejibun gila jumlahnya.

Ternyata…

Sekali lagi gue salah.

Pas lagi menebar pandangan, di sisi kiri balairung gue ngeliat ada plang-plang kayu yang tersebar di balkon lantai 2. Ada yang tulisannya ‘tehnik sipil’, ‘tehnik mesin’, ‘tehnik informatika’, dll.

Hmm… berarti teori gue bener. Yang ujian di lantai 2 adalah orang-orang yang mau masuk jurusan lain. Oh well… lumayan lah.

Tapi saat gue nengok ke sisi kanan, rasanya darah yang ada di otak gue langsung mengalir ke kaki karena plang-plang yang ada di balkon lantai dua sebelah kanan adalah ‘notariat’, ‘notariat’, ‘notariat’, ‘notariat’, dan lagi-lagi ‘notariat’.

Dengan panik, gue langsung nengok buat ngeliat balkon yang ada di barisan belakang. Plang Notariat juga masih ada di sana!

ALAMAKJANN!!!!

Kalo bukan karena nyawa gue udah lari dari tadi, mungkin gue udah mati di detik itu kali. Gue harus ujian ngelawan ¾ balairung yang gedenya seanjing-anjing itu? Bener-bener mental gue langsung drop ke titik paling rendah, malahan jangan-jangan udah langsung jeblok ke titik minus kali.

Udah gitu semuanya rapi-rapi, wangi-wangi, kinclong-kinclong. Bener-bener tampang intelek semua deh satu ruangan. Bahkan temen-temen gue yang dateng dari universitas yang sama dengan gue juga orang-orang yang gue tahu IPK-nya setinggi langit kalo dibandingin IPK gue, dan tidak seperti gue (yang bener-bener sudah seperti makhluk gembel bin ancur persilangan antara Gajah India dengan Burung Hantu yang udah ikut terapi modivikasi genetik agar berwujud ikan paus biru yang bengkak karena disengat lebah raksasa dari konstalasi bintang Nebulon 5), mereka semua juga berpenampilan seperti orang kantoran.

Pokoknya dari satu balairung itu, gue paling sadar diri bahwa penampilan gue bener-bener bikin ilfil. Gimana nggak? Gue cuman pake kaos polo, jeans, n sepatu kets, gimana mau menyakinkan? Bener-bener keliatan kalo gue nggak niat ikut ujian.

The bottom line is: harga diri gue pada detik itu adalah minus seminus-minusnya. Bener-bener bilangan minus tak terhingga dikalikan dengan bilangan positif tak terhingga.

Penampilan minus, otak minus, tindak tanduk minus (bahkan sudah mendekati titik memelas saking minusnya), kepercayaan diri minus. Pokoknya MINUS!!!!

Tapi yah sudah lah. Toh gue ikut ujian itu cuman buat pengalaman. Kapan lagi gue bisa ngerasain ujian di universitas segede ini? Hehehe…

Begitu gue ngerubah pola pikir, dunia jadi lebih cerah. Bener-bener seperti nggak ada beban. Saat itulah gue bisa mengerti perasaan orang-orang yang punya bipolar disorder. Sedetik depresi, di detik selanjutnya bisa langsung ketawa riang gembira. Hihihi… pokoknya gila abis.

Well, meskipun udah bertekat buat menghadapi ujian masuk itu seperti main game, seperti umumnya gue main game, sedikit banyak gue jadi rada serius juga ngerjain ujiannya.

Ujian pertama dan kedua adalah bahasa Indonesia n bahasa Inggris. Biasa lah, baca bacaan sepanjang jalan kenangan, trus ngejawab pertanyaan yang berhubungan dengan bacaan tadi. Yah, masih sama seperti ujian SMA dulu lah.

Tapi begitu masuk ujian ketiga, yaitu Tes Potensi Akademik (yang kurang lebih mirip sama tes IQ), gue mulai ketawa-ketawa sendiri, persis seperti orang gila beneran.

Gimana mau nggak ketawa kalo tuh ujian soalnya lucu-lucu? Masa ada soal yang berhubungan dengan lebah. Kurang lebih soalnya begini: lebah jenis A menghasilkan banyak madu tapi kurang manis dengan sengatan biasa, lebah jenis B menghasilkan sedikit madu yang manis dan sengatannya biasa, lebah jenis C menghasilkan banyak madu manis tapi sengatannya sangat beracun, dan lebah jenis D menghasilkan banyak sekali madu yang sayangnya berkualitas rendah tapi sengatannya tidak berbahaya. Kalau kita jadi peternak lebah, persilangan lebah mana yang paling menguntungkan?

Gue udah cekikikan sendiri baca tuh soal. Mana pernah gue ngebayangin kalo mau belajar jadi notaris harus ngerti soal lebah? Huahahaha… Selain itu ada juga soal yang tentang pinguin (yup, pinguin, burung lucu nggak bisa terbang yang biasanya tinggal di daerah dingin), ada juga yang tentang gema suara hewan-hewan gunung, dan soal-soal lain yang bener-bener bikin gue ketawa sendiri.

Herannya kok orang lain pada nggak ketawa ya? Jangan-jangan nih soal khusus buat gue yang berwujud seperti burung hantu, makanya dikasi soal yang isinya tentang binatang. Hwehwehwe…

Yah, akhirnya ujian hari pertama selesai, dan gue pulang dengan perasaan seperti orang gila karena ketawa sendiri tiap inget soal yang aneh-aneh itu.

Besoknya ujian hari kedua adalah ujian yang berhubungan dengan ilmu hukum. Barulah di hari itu gue bisa ngeliat seberapa banyak sebenernya orang-orang ikut ujian masuk notariat, karena ujian hari itu udah dipisah dari ujian jurusan lainnya. Dan ternyata perhitungan gue nggak meleset, jumlahnya emang banyak banget.

Oh well, tapi gue udah nggak perduli. Tetep dengan semangat iseng-iseng berhadiah, gue menjalani ujian hari kedua (meskipun tetep agak deg deg serr juga sih gara-gara balairung yang segede gaban itu).

Belakangan gue baru tahu sebabnya kenapa penerimaan notariat bisa banyak begitu. Lha waong di Indonesia cuman ada beberapa kampus yang nyediain program notariat, jadi nggak heran lah kalo semua yang pengen jadi notaris jadi pada ngejublek di satu tempat gitu.

Hhh… gak terasa, itu semua terjadi hampir 2 tahun yang lalu. Saat itu gue ada di awal kehidupan gue di notariat, dan sekarang gue ada di tahap akhir kehidupan gue kuliah di notariat.

Dengan ditemani segelas kopi dan buku yang baru gue beli di gramedia, pikiran gue melayang ke waktu itu, dan sensasi yang gue rasakan di hari itu kembali gue rasakan lagi di saat ini.

Time really does fly…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: