Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

I Prefer The Small One

(Ini postingan gue di blogger pada tanggal 6 Juli 2008 )

Kemarin ngebut ngeberesin tesis. Ternyata fotocopy itu mahal juga ya? (Ya iya lah, yang dicopy ada 1500 halaman!!!) hehehe…

Well, paling nggak gue ada waktu santai-santai sampai selasa, buat nunggu semua copy n soft cover selesai dibuat.

Seperti biasa di hari Minggu, tante gue n sepupu gue main ke rumah. Kali ini tante gue bawa-bawa brosur-brosur rumah n apartemen yang dia dapet dari pameran properti di JCC kemaren.

Call me weird, I don’t care, tapi dari kecil gue paling suka liat-liat brosur-brosur rumah n apartemen. Brosur mobil n motor, gue cuekin. Brosur sekolahan n universitas, bosen liatnya. Brosur kesehatan, yang ada gue jadiin bahan bakar! Hehehe…

Gue paling demen ngeliatin brosur-brosur yang ada denah-denah rumah yang ditawarkan sambil ngebayangin wujud asli rumahnya, trus ngebayangin tinggal di rumah itu. Hahaha…

Tapi anehnya, gue nggak pernah tertarik sama rumah-rumah yang besar-besar. Apalagi sama rumah yang besarnya segede-gede gaban, hegh… jauh-jauh deh dari gue. Dari kecil gue biasa tinggal di rumah besar, jadi gue tahu kalo rumah besar itu artinya CAPEK NGEBERSIHINNYA!!!!

Kalo punya sepasukan pembokat yang siap buat ngebersihin rumah sih oke-oke aja, tapi kalo harus ngebersihin sendiri? Pegel kaleee!!!

Orang kamar gue cuman seiprit ini aja gue males banget ngebersihinnya, apalagi rumah segede-gede gaban? Bisa-bisa dari rumah segede itu cuman satu kamar yang gue pake, sisanya gue cuekin aja sampe berlumut. Hyakhyakhyak…

Tapi selain alasan praktis itu, entah kenapa gue emang bener-bener not in to rumah besar. Rumah gue yang sekarang aja yang gue anggap rumah cuman setengah bagian depan, yang setengah bagian belakang nggak pernah gue perhatiin. Jarang banget gue jalan-jalan di setengah bagian belakang rumah gue. Jangan-jangan saking lamanya gue nggak main ke sana, gue bisa nyasar kalo ke sana. Hehehehe…

Gue bener-bener cinta banget sama rumah-rumah kecil gitu. Saking cintanya, gue bahkan cinta banget sama apartemen. Apalagi tadi gue liat ada apartemen yang berupa studio gitu. Langsung kalap deh gue.

Studio tuh apartemen yang wujudnya seperti kamar kos, jadi begitu buka pintu langsung ketemu tempat tidur. Emang sih, agak lebih gede dari kamar kos, jadi bisa muat dapur kecil, sofa, n meja makan kecil, tapi buat ukuran tempat tinggal sih bener-bener kecil. Huhuhuhuhuhuhuhuhu…. Gue seneng banget liatnya. Apalagi di studio yang ditawarin itu udah ada kamar mandi di dalemnya, huwaaa!!! Tambah jatuh hati deh gue.

Coba kalo gue udah kerja n punya pendapatan tetap, pasti langsung gue samber deh tuh studio. Hiks…

Oh God, I’m in love with that studio!

Apalagi letaknya di deket Lenteng Agung, jadi nggak pinggir-pinggir amat. Tambah kepincut deh gue.

Emang bener juga ya, kalo buat properti, yang paling penting emang lokasi. Mau tuh rumah wujudnya sangat indah seperti sepetak taman firdaus dipotek langsung dari surga, tapi letaknya di antah berantah, siapa juga yang mau? Paling juga para konglomerat yang mau, itupun juga paling dipake buat jadi villa tempat perisirahatan.

Di tempat terpencil gitu mau dipake buat tempat tinggal permanen? Yang ada borok di bensin kali.

Satu lagi yang bikin gue jatuh cinta sama rumah kecil adalah, pajaknya ringan. Hehehe… yaolo, ngayal tapi realistis banget sih sampe-sampe ngayalin pajak.

Ya iya dong, pajak harus dipikirin. Kan gak lucu, punya rumah gede tapi gak kuat bayar pajaknya, yang ada tuh rumah disegel trus kita mau tinggal di mana?

Pokoknya kalo tentang rumah, semboyan gue adalah small is beautiful, big is ngerepotin! Gyahahaha…

Tapi itulah anehnya gue. Orang lain waktu umur 4 tahun yang dipikirin adalah hal-hal lainnya, tapi kalo gue umur 4 tahun malah mikirin pengen punya rumah kecil atau apartemen.

Coba waktu gue masih kecil dibebasin boleh beli sesuatu yang mahal. Kalo anak-anak lain beli mainan, sedangkan gue pasti langsung lari ke kantor pemasaran apartemen, buat beli satu unit. Hehehehe…

Lucu juga kali ya?

Om gue: “Dito mau beli apa? Pilih apa aja deh, ntar om bayarin.”
Gue umur 5 tahun: “Beliin apartemen dong om”
Om gue: “…”

Hyahahahaha… Coba kalo sekarang gue ngomong kaya gitu, yang ada gue dikira gigolo simpenan om-om.

Tapi ada satu hal yang mengganggu pikiran gue tentang membeli apartemen.

Kalo rumah kan meskipun kena gempa trus ambruk, atau kebakaran sampe habis, paling nggak tanahnya kan masih ada. Jadi nggak usah mikir soal beli tanah, cuman mikirin membangun rumah lagi.

Lha kalo apartemen gimana?

Ntar kalo gedung apartemennya ambruk gara-gara gempa, atau segedung kebakaran semua, trus gimana? Habis dong?

Parno banget ya gue? Hehehe…

Itulah gue. Imajinasi gue sih aktif, tapi nggak pernah lepas dari realitas. Hihihihi…

Hhh… mungkin memang mendingan rumah deh.

Atau…

Pikiran gila sih…

Tapi gimana kalo… punya dua-duanya? Hehehehe… (kemaruk mode – on)

Jadi gini, pertama punya studio dulu yang letaknya di tengah kota. Jadi serasa punya kamar kos gitu deh. Pokoknya ada tempat buat pulang dulu.

Trus setelah studionya lunas, langsung cari rumah kecil di daerah pinggiran (jangan pinggiran banget lah, Bekasi atau Cibubur gitu, hehehe…). Jadi kalaupun terjadi apa-apa sama studio-nya, gue masih punya tempat tinggal. Hmm… Jadi kepikiran…

Sayang brosur yang ngebahas tentang studio itu nggak lengkap sama daftar harganya, jadi angan-angan gue jadi nggak bisa full power deh. Hiks…

Selain brosur tentang studio itu, tadi ada satu brosur yang benar-benar menangkap perhatian gue. Jadi gini, ada rumah tapi besarnya cuman 6 meter kali 11 meter (66 meter persegi). Jadi wujudnya tuh bener-bener seperti studio gitu, tapi dia berdiri di atas tanah tersendiri.

Huwaa… gue fallen in love banget. Tapi sayangnya letaknya di daerah Pasar Kamis. Dimana ya tuh? Duh… kepentok sama lokasi yang gak jelas. Tapi harganya dong… mantabh… cuman 51 juta! Gue ketawa ngeliatnya. Gila men, antara rumah sama mobil bisa-bisa mahalan mobil tuh. Coba aja dipikir, jaman sekarang emangnya ada gitu mobil baru yang harganya 51 juta? Ada juga mobil baru… ketiban pohon. Hwahahahaha…

Hmm… kerja keras ah untuk memenuhi mimpi gue ini.

Btw, selain rumah kecil, keinginan gue sejak usia 7 tahun adalah punya asuransi kesehatan, tabungan hari tua, n simpenan berupa emas batangan untuk keadaan darurat. Hehehe… maniak banget ya gue waktu masih kecil?

Intinya: KERJA YANG SEMANGAT, N JANGAN LUPA DOA! (demi rumah kecil, asuransi, tabungan, n emas, hihihihihihihihihihihihi…)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: