Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

It’s the friends you can call up at 4 a.m. that matter (Marlene Dietrich)

(Ini posting gue di blogger tanggal 15 Juni 2008 )

Buat gue, ini bener banget. Lha gue kan burung hantu, emang jam edar gue adalah diatas jam 7 malam. Tapi berhubung gue males keluar rumah, jadilah gue lebih banyak bergaul lewat telpon.

Jadi inget dulu waktu jamannya pulsa HP belum murah, pasti telpon rumah yang jadi korban. Tinggal waktunya bayar tagihan telpon siap2 diceramahin panjang lebar sama nyokap karena tagihan telpon mbledug ga karuan. Huahahaha…

Tapi gue nggak pernah ngelupain temen-temen gue yang bisa gue telpon jam-jam subuh gitu. Bener-bener nggak ada orang yang bisa ngalahin temen2 seperti ini.

Ya iya dong. Jam-jam subuh gitu kan waktunya orang lagi sibuk tidur. Waktu yang pas lagi privat-privatnya. Bener2 waktu dimana orang seharusnya nggak boleh dan gak bisa diganggu, tapi berhubung gue makhluk malam, jadilah gue selalu ngegangguin temen2 gue pas jam-jam segitu. Hehehe… Tapi herannya mereka dengan pasrah mau aja ngeladenin gue.

Udah banyak temen gue yang jadi korban gue karena gue ajak ngobrol ngalur ngidul lewat telpon. Mulai dari si Bobby (dia lagi… mau gimana lagi? Dia temen gue dari SD), trus Amel (temen gue SMA), Dinda (temen gue di FK), trus si Cucut, Laler, Anjin Langit, Ibu Gajah, dan si Landak. Itu tuh temen2 gue yang udah sampe bego gue ajak telpon subuh2.

Seringnya sih yang diomongin sama sekali nggak penting. Kalo lagi niat nulis, pasti Ibu Gajah yang gue udak-udak, kalo lagi pengen ngobrol yang ngayal2 n penuh dengan konspirasi pasti si Laler yang gue teror, kalo lagi perlu info lagu n film, yang jadi sasaran pasti si Landak, n kalo masalah lainnya dibahas kalo gue lagi telpon sama Cucut, sementara Anjing Langit adalah temen jerit-jerit gila kalo udah malem.

Wah, pokoknya habislah mereka kalo udah telpon gue. Gue yakin sebelum ngangkat telpon dari gue, mereka pasti sambil bakar hio dulu, berdoa pada dewa bumi supaya gue disadarkan dan dibuat insaf supaya gak telpon lama-lama.

Emang sih, kalo gue telpon juga nggak sampe kelewatan sampe berhari-hari gitu lah, emang gue manusia super yang gak perlu istirahat apa? Paling begitu kedengeran adzan subuh langsung udahan telponnya. Karena itu tandanya gue harus kembali ke sarang gue (kesannya kaya hantu banget gak sih, takut sama adzan subuh. Hehehe…)

Tapi yang parah adalah, besoknya gue bisa gitu lagi. Kebayang gak sih telpon-telponan dari jam 9 malem sampe jam 4 subuh selama seminggu berturut-turut? Hehehe… bisa-bisa kuping bengkak tuh.

Udah banyak pengalaman yang terjadi pas kita lagi telpon2an gitu. Yang paling parah sih waktu telpon sama Cucut, pas dia lagi nemenin adeknya boker. Mwahahaha…

Jangan-jangan gue fetish telpon kali ya? Hihihi… Fetish kaki aja udah aneh, lha ini fetish kok telpon.

Tapi gue bukan maniak telpon juga sih. Kalo siang sih gue kaya nggak kenal sama yang namanya telpon, tapi kalo udah malem rasanya gatel banget ngeliat telpon nganggur.

Setelah S2 juga gitu. Sampe-sampe si Nana yang selalu tidur jam 9 sebelum kenal sama gue, begitu udah gue setan2in sekarang jadi kemajuan n bisa gue ajak begadang sampe jam 12. Rekor dia adalah waktu kita mau ujian hukum pajak, telpon sama sekali nggak dimatiin dari jam 7 sore bablas sampe jam 6 pagi besoknya (thanks to CDMA). Itupun akhirnya dimatiin karena masing-masing harus mandi n siap-siap buat berangkat ke kampus. Huahuahua… Jadilah begitu selesai ujian langsung tewas bersama.

Sama Wira juga gitu. Nih orang satu emang sepertinya juga jago begadang, jadilah klop kita berdua. Apalagi kalo udah ngomongin kampus, kalo gak inget bumi tetap berputar bisa-bisa kita berdua nggak berhenti telpon2an.

Tapi mungkin itulah the magic of telephone kali ya? Rasanya kalo ngobrol lewat telpon pasti waktu bisa lewat gitu aja. Tapi nggak juga, karena ngobrol face to face juga gue kuat berjam-jam kok. Jadi emang guenya aja yang doyan ngobrol.

Hemm… itu artinya gue emang bener anak nyokap gue (ya iya lah, anak siapa lagi coba?). Karena nyokap gue juga doyan ngobrol. Tapi dia mah levelnya udah maha dewa kali ya, karena saking doyannya ngobrol pernah dia ngajak ngobrol tukang sapu jalanan, tukang parkir, dan tukang-tukang lainnya sampe berjam-jam. Pokoknya dia sih udah master-nya ngobrol. Hehehe…

Pokoknya kalo udah ditangkep nyokap, tuh tukang-tukang udah kaya lalat yang kena sarang laba-laba, nggak mungkin lepas. Hwehehehe… (dasar anak durhaka, nymain nyokap sama laba-laba, hihihi…)

Bokap juga gitu, n kakek gue juga gitu. Nenek gue agak-agak, tapi nggak separah yang lain, dia masih milih-milih siapa yang diajak ngobrol.

Anehnya, sodara-sodara gue nggak ada yang kaya gue. Adek gue bisa ngobrol lama sama pacarnya, tapi sama pacar gitu lho ya nggak heran kalo lama, tapi selain itu mah dia lebih milih diem. Sementara sepupu2 gue juga nggak gitu suka ngobrol. Apa jangan2 gen ngobrol pada tumplek ke gue semua, jadi mereka gak kebagian kali ya? Tapi efeknya adalah, gen pinter nggak muat di memori gue, karena udah penuh sama gen cerewet. Jadilah gue orang gendut nan cerewet yang sering bego. Hehehe… (Hiks… jadi inget pernah ranking 27 dari 30 anak waktu kelas 3 SD)

Selain itu, sepertinya aura ngobrol emang beredar di sekeliling gue, karena gue sering banget jadi tempat curhat orang-orang yang nggak gue kenal. Pernah tuh lagi bengong di kampus, tiba-tiba temen seangkatan gue duduk di samping gue terus langsung bla bla bla curhat tentang cewenya yang selingkuh. Gue sih tetep pasang tampang lempeng, tapi dalam hati kebakaran jenggot karena meskipun gue tahu dia temen seangkatan gue n sering sekelas juga tapi gue nggak tahu nama dia.

Kan gak lucu begitu dia selesai cerita terus dia nanya “Jadi menurut lo gimana Dit?” n gue dengan begonya menjulurkan tangan sambil ngomong, “Kenalin gue Dito, nama lo siapa?”

Yang ada gue dikempesin sama dia. Hiks…

Pernah juga lagi menyendiri di kantin kampus, tiba-tiba ada anak, yang gue tahu kalo dia juga kuliah di kampus gue, tapi dia bukan anak hukum n juga kita nggak pernah kenalan, tiba-tiba duduk di meja gue dan dengan nada bete cerita tentang dosennya yang semena-mena. Dari omongan dia, barulah gue tahu kalo dia anak desain, tapi FOR GOD’S SAKE, WHO ARE YOU?

Tolong kalo mau curhat paling ga ada basa-basinya dulu kenapa sih. Sekedar “Eh, lagi nunggu siapa?” atau sejenis itu kek. Jangan main dar der dor aja dong. Emang lo kira gue psikolog kaki lima yang dia bisa langsung duduk, curhat, n ditinggal?

Tapi paling nggak mereka masih anak kampus gue lah, jadi masih lumayan normal meskipun udah aneh kalo menurut ukuran gue. Yang paling ajaib adalah, pegawai negeri yang lagi nunggu kendaraan bareng sama gue di pinggir jalan bisa tiba-tiba curhat tentang istrinya yang cerewet. Udah gitu dia curhat hampir 2 jam pulak, matilah… Masyarakat… Pak, kalo mau curhat tuh ya mbok lihat-lihat. Apa dia takut kalo curhat sama orang yang dia kenal trus takut diaduin ke istrinya kali ya? Tapi ya punya belas kasihan sama gue kek. Dia sampe pamer-pamerin foto istrinya ke gue lagi, ampun deh.

Yang paling unforgetable adalah waktu gue lagi pengen menyendiri di Starbucks CL. Lagi enak-enak bengong gitu tiba-tiba ada bapak umur 60-an duduk di meja gue. Gue bingung dong, lha wong Starbucks-nya lagi sepi n banyak tempat kosong, kenapa dia duduk di meja gue?

Langsung deh dia ngomong ngalor ngidul gak karuan. Mulai dari cuaca lah, kriminal lah, politik lah, apaannya lah, pokoknya semua dibahas. Gue sebagai pengobrol profesional ya nggak mau kalah, langsung gue keluarin semua jurus-jurus ngobrol gue, tapi ternyata level dia agak rendah, karena begitu gue ngomongin politik luar negri langsung klepek2 gak bisa bales. Gwahahaha… Kasian deh lo pak, makanya kalo milih korban liat-liat dulu dong.

Mungkin dia suka debat kali ya? Karena temen2nya udah pada sibuk ngemong cucu, jadi dia kekurangan lawan debat. Udah tua gitu, jadi gak heran kalo dia gak bisa chatting (gue juga gak bisa, hehehe… — terdengar halleluyah dari temen-temen gue — kurang adjharrrr)

Tapi kenapa dia milih gue sih? Selain gue kan ada juga bapak-bapak lain yang lagi bengong sendirian di Starbucks CL waktu itu. KENAPA DIA PILIH GUE?

Begitu sadar kalo dia gak bisa menang debat lawan gue (hmph… rasain), dia banting setir n ngaku-ngaku kalo dia peramal n sok-sok ngeramal gue. Gue yakin temen-temen gue yang baca ini pasti langsung nyengir selebar-lebarnya sampe bibir melintang dari kuping ke kuping (Kok nyeremin ya?). Gimana mau nggak nyengir, lha wong gue sendiri peramal! Wakakakaka… Kasian dech lo pak, kena skak mat lagi. Hihihi…

Udah gitu dia ngeramalnya ngaco lagi. Dia bilang kalo gue pernah tinggal di deket rumah dia di Pondok Labu, padahal gue dari kecil nggak pernah pindah rumah. Trus dia nebak kalo gue punya kakak, yang mana sangat-sangat salah karena gue anak tertua. Dan ramalan-ramalan lainnya.

Duh, susah deh kalo udah ngaco gitu. Yang ada gue dengan cueknya berdiri sambil pamit, tapi pas sebelum gue pergi gue sempet bisikin ke dia “Hati-hati kalau di kamar mandi” dengan nada semisterius mungkin.

Udah ngomong gitu, langsung aja gue ngeloyor pergi. Parno, parno deh tuh bapak. Hehehe… Lagian, nantangin kok guru besar perngobrolan, udah gitu level dia gak tinggi-tinggi banget lagi. Capek banget ngelayaninnya. Mending juga gue dengerin radio daripada ngobrol salah kaprah gitu.

Tapi pinter ngobrol juga ada untungnya sih. Mulai dari di cap supel (selama gak kelewatan aja, bisa-bisa di cap cerewet), sampe lumayan gape kalo disuruh presentasi. Thanks God, syaraf malu gue bisa diputus sambung sewaktu-waktu, jadi kalo harus presentasi bisa casciscus dengan cueknya.

Pernah tuh waktu ngambil mata kuliah perbandingan hukum administrasi negara kita dikasih tugas kelompok suruh bikin makalah. Gue sekelompok sama anak-anak pinter gitu, jadi gue berbahagia karena gue cuman tinggal leha-leha sambil mencambuki temen-temen sekelompok gue buat bikin itu tugas (slave driver mode – on).

Tapi ternyata… MEREKA SEMUA PADA KENA DEMAM PANGGUNG WAKTU PRESENTASI! Dan MEREKA NYURUH GUE PRESENTASI!!!!!

Gue udah menimbang-nimbang buat pura-pura kena serangan jantung aja waktu itu. Orang makalah yang mereka buat levelnya udah seanjing-anjing, sementara otak gue cuman selevel amuba, gimana gue mau presentasi coba?

Akhirnya otak gue tercinta ini gue paksa menyerap semua yang mereka tulis di makalah yang tebalnya 60 halaman itu (DASAR KUTU BUKU NGGAK TAHU DIRI!!!) hanya dalam waktu 10 menit pas tuh dosen lagi terima telpon.

Terpaksalah urat malu gue digunting dengan cepat, n gue mulai ngomong tentang perbandingan hukum administrasi negara di Amerika, Inggris, Perancis, dan Indonesia. Bener-bener deh waktu itu rasanya udah pengen gue sambitin pake nuklir tuh temen-temen sekelompok gue.

Setelah sesi tanya jawab juga gitu. Mereka cuman mau mikirin jawabannya, tapi gue yang harus ngomong. GAK SANTUUUUNNNNN!!!!

Tapi, Praise The Lord, presentasi gue dikasih A. Hwehwehwehwe… Senang riang gembira deh gue, dan temen-temen gue pun ga jadi mati ketiban burung hantu bengkak.

Yang gue belum pernah coba dari seni ngomong cuman pidato. Tapi… nggak deh, males juga cuap-cuap sendiri gitu. Hehehe…

Nah… begitulah cerita gue selama malang melintang di dunia perngobrolan. Terima kasih kepada temen2 yang udah mau nemenin gue ngobrol sampe subuh. I love you all.

So, kapan kita bisa telpon-telponan lagi?

Temen-temen gue: Tidaaaaaaakkkk!!!!!! (Menjerit sambil lari tunggang langgang menyelamatkan diri)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: