Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

Kesetiaan

(Ini posting gue di blogger tanggal 12 Juni 2008 )

Kadang, gue suka mikir-mikir sendiri. Apa sih yang bisa bikin seseorang setia dengan sesuatu? Baik pacar, pekerjaan, ilmu, atau bahkan sekedar organisasi.

Tapi terus di belakang kepala gue sudah ada jawaban yang siap buat dipakai. Rasa diterima dan dihargai.

Gue bener gak?

Supir gue pernah cerita kalo temen2 dia sesama supir banyak yang nggak betah sama bos mereka masing2. Sebaliknya, supir gue ini udah kerja buat keluarga gue sejak milenium kemarin (hehehe… sengaja pake kata milenuim biar terasa lama banget).

Dia bilang, meskipun gaji di keluarga gak gede2 banget, tapi di keluarga gue gak ada orang yang suka marah2 mencak2 tanpa sebab yang jelas.

Gue bingung, emangnya di keluarga lain sering ya seseorang marah2 tanpa jelas maksudnya? Kesannya gila aja gitu, marah2 sendiri.

Ternyata bukannya marah2 tanpa sebab, tapi para bos itu sebenernya marah kepada hal lain, tapi yang jadi pelampiasan justru supir2nya.

Yaolo… pantes aja tuh supir2 pada nggak betah. Lha wong diperlakukan seperti sandsack gitu, siapa juga yang bisa tahan?

Apa gak takut karma ya para bos itu. Gue sih nggak tega marah2 sama orang yang kerja di keluarga gue, apalagi buat sekedar pelampiasan. Gitu2 mereka kan manusia, inget hukum karma dong, what goes around comes around.

Kalo emang gak percaya karma, paling nggak takut nama baiknya rusak kek. Apa nggak malu dikenal sama orang-orang sebagai orang yang suka menyiksa bawahan? Gue sih bisa langsung mokal tuh kalo sampe dituduh begitu.

Tapi yang bikin gue lebih cengo’ lagi adalah, ternyata justru ada bos2 yang bangga kalo dikenal sebagai bos yang galak.

Amit2 jabang bayi jerapah dech gue ketemu orang kaya begitu. Bisa2 gue sumpah2in jadi pizza biar bisa gue kunyah2 deh orang2 kaya gitu.

N sorry to say, gimana kita bisa ngarepin orang yang kerja sama kita bisa setia kalo dia merasa dijadiin pelampiasan gitu? Yang ada juga ntar dia udah nggak sabar sama kita, bisa-bisa kita digetok pake kunci inggris, apa gak langsung mokat tuh?

Tapi, seperti yang gue bilang di awal tadi, hal bisa bikin orang jadi setia adalah rasa diterima dan dihargai. Ini juga gue tarik dari gosip2 berdua sama supir gue.

Satu saat temen gue ada yang ganti supir, n setau gue sebelumnya temen gue itu baru beberapa bulan yang lalu ganti supir. Kok sekarang udah ganti lagi?

Tanpa maksud mengkorek2 rahasia orang lain, gue iseng nanya sama supir gue, “Mas, itu si Mbak A ganti supir lagi?”

Supir gue dengan cueknya cuman jawab, “Ya iya lah Mas, mana bisa orang betah kerja sama bos seperti itu.”

Gue bengong denger kaya gitu. Lha wong setau gue si mbak itu sehari2nya baik kok orangnya. Kenapa bisa nggak betah punya bos yang baik.

Ternyata, alasannya adalah keluarga temen gue itu semuanya pendiam abis.

Iya sih, gue harus mengakui kalo temen gue itu emang pendiam banget, tapi emang kenapa kalo punya bos yang pendiam? Bukannya malah enak, jadi gak disuruh2 yang aneh2 atau dimarah2in?

Jawabannya, “Kalau cuman pendiam tapi kadang masih negor sih nggak apa Mas. Lah ini jangankan negor, ngelirik aja nggak Mas. Supir dianggep robot mobil. Tiap masuk mobil nggak pernah ngomong apa-apa, pokoknya si bos itu maunya langsung sampai di tujuan. Lha kalo bos-nya nggak ngomong mau pergi kemana, gimana si supir bisa tau harus nganter kemana?”

Gue masih mikir, masa sih cuman gitu aja bisa bikin orang ngabur dari kerjaan? Apalagi di masa sulit nyari kerja seperti sekarang ini.

Akhirnya bener aja, karena terlalu sering didiamkan jadi si supir merasa nggak dihargai. Lha ya iya lah, gimana mau merasa dihargai kalo si supir negor tapi ngangguk balik aja nggak.

Itu baru supir, gimana kalo kantor n organisasi? Huweh… Untung gue nggak ngambil psikologi atau manajemen, bisa2 jedotin kepala ke tembok cuman buat melajarin teori2 motivasi kaya begitu.

Trus pacar dan keluarga juga begitu. Kadang yang jadi masalah bukannya sesuatu yang ribet2 amat, cuman merasa kurang dihargai aja. Nyokap udah capek2 masak, tapi bokap n anak makan gitu aja gak pake ngomong apa-apa. Bokap cape kerja, pulang ke rumah malah nggak ada orang karena istri lagi arisan n anak2 lagi pada pacaran. Anak juga gitu, udah mumet di sekolah, sampe rumah bukannya dibilang kalo dia pinter tapi malah diceramahin tentang betapa menderitanya si orang tua waktu mereka sendiri masih sekolah, yang harus naik getek lah, yang hampir digigit biawak lah, yang harus naik sepeda berjam2 lah, de el el.

Kalo udah begitu, gimana bisa merasa dihargai? Yang ada malah masing-masing pada BeTe n akhirnya malah stop berkomunikasi sama sekali. Bencana alam lah tuh keluarga.

Teman2 juga bisa begitu. Tanpa sadar kita kadang bisa berusaha maju supaya kita tidak kalah dari teman2 kita sendiri. Tapi namanya manusia, kemampuan kita kan beda2, jadi nggak selalu bisa memenuhi standard teman2 kita. Ada yang bisa nongkrong dengan bebas, ada yang bisa jalan jauh sampe nginep2 segala, ada yang pinter banget sampe udah kerja ke luar negeri, ada yang lucu banget jadi tiap nge-joke pasti bisa mancing ketawaan temen2nya, ada yang sangat ‘laku’ sampe2 tiap ketemu pasti pacarnya udah beda lagi. Tapi di antara mereka mereka semua pasti ada sang mediocre, orang yang biasa2 aja dan tidak punya kelebihan apapun.

Yang perlu dilakukan oleh teman2nya hanyalah tidak mengasingkan si teman yang mediocre itu, dan dia pasti akan merasa diterima dan dihargai. Nggak perlu sesuatu yang dramatis atau overly mushsy, cukup tiap ngobrol tuh orang dilibatkan, dia pasti merasa diterima. Lagipula gue lumayan kagum juga lho sama orang yang mediocre gitu, kok bisa-bisanya mereka ‘sedang-sedang’ saja seperti itu. Gue sih sulit jadi orang yang tengah-tengah gitu. Tiap orang punya kelebihan dan kekurangan masing-masing, sementara orang mediocre tidak punya kekurangan tapi pada saat yang sama mereka juga nggak punya kelebihan. Apa nggak hebat tuh bisa kaya gitu?

Gue paling kagum sama orang yang bisa menerima kelebihan dan kekurangan orang lain. Orang suci aja belum tentu bisa begitu. Tidak iri melihat kelebihan orang lain, tapi pada saat yang sama juga tidak terganggu dengan kekurangan orang lain.

Kapan ya gue bisa begitu?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: