Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

Learn To Be Lonely (2)

(ini postingan gue di blogger pada tanggal 19 Juni 2008 )

Menyambung entry kemaren. Gue sepertinya nggak boleh, atau belum boleh hidup sendirian deh. Bukan apa-apa, tapi gue kadang-kadang bisa terhanyut (halah bahasanya… terhanyut… cuih…) dalam kesendirian.

Kalo lagi di hari-hari yang ada kegiatan, seperti kuliah kek atau apa kek, gue mungkin masih bisa memaksakan diri untuk melepaskan diri dari nikmatnya sendirian, tapi kalo udah lagi liburan terus ditinggal sendirian di rumah…

Hmm… Sepertinya begitu orang rumah gue pada pulang, mereka bakal menemukan seekor burung hantu dalam keadaan mati tidak terurus. Hwehehehe…

Beneran, gue kalo udah sendirian di rumah, nggak ada rencana apapun yang memaksa gue buat keluar rumah, sepertinya gue bener-bener berubah jadi outcast.

Waktu lebaran 3 tahun lalu, gue kaya begitu tuh. Karena lagi mau nyusun skripsi, gue akhirnya nggak pulang kampung ke Surabaya. Sementara semua orang rumah gue pada pulang kampung semua.

Jadilah sekitar seminggu itu gue otomatis nggak keluar rumah. Hahaha…

Sukur kalo nggak keluar rumah dan masih mengurus diri. Yang ada gue sama sekali tidak melakukan apapun yang bisa didefinisikan sebagai ‘mengurus diri sendiri’.

Selama hari-hari itu gue cuman ngejogrok di depan TV n komputer. Pagi bangun langsung ngerjain skripsi, nonton TV, main PS, browsing internet, trus lanjut ngerjain skripsi lagi, nonton TV, main PS, browsing internet, dan terus seperti itu selama 7 hari.

Tidur? Makan? Minum? Mandi? Sudah lupa tuh Gwahahaha… (amat_sangat_jorok_sekali.com).

Mungkin minum masih sih. Jadi pola yang gue sebutin di atas itu cuman keganggu sama waktu gue harus keluar kamar buat ngisi botol minum. Selain itu, gue tetep nggak keluar kamar. Hehehe…

Tapi beneran waktu itu gue beneran hampir nggak makan sama sekali. Pertama karena gue lupa, n kedua karena lagi lebaran, jadinya juga susah mau belanja makanan. Kan pasar pada tutup semua.

Untung ada om gue, yang kebetulan juga nggak bisa mudik, iseng nelpon ke rumah gue.

Om gue: Tok, sudah makan belum?
Gue: Belum.
Om gue: Ada makanan nggak di rumah?
Gue: Ada sih.
Om gue: Kok belum makan?
Gue: Lupa. Hehehe…
Om Gue: …

Mungkin dia nggak percaya kalo dirumah masih ada makanan, padahal gue nggak makan murni karena lupa. Gue pikir dia nggak percaya sama gue, karena sejam kemudian dia dateng seperti pasukan SAR yang hendak memberikan bantuan pangan ke daerah yang baru aja kena bencana. Segala makanan khas lebaran dia bawa semua ke rumah, mulai dari gule, ketupat, opor, dll, pokoknya tuh makanan bhuanyakkk banget dia jublekin semua ke rumah gue, n dia suruh gue ngabisin.

Gila aja, bisa-bisa kelar lebaran nih burung hantu satu kagak bisa terbang lagi gara-gara keberatan badan. Hiks…

Tapi lumayan banget lho dapet bantuan pangan gitu. Selama 5 hari nggak ada orang di rumah itu gue cuman makan makanan bawaan om gue itu. Itupun setelah semua orang rumah udah pada pulangpun masih ada sisa dikit. Hehehe…

Begitu orang rumah udah balik, komentar mereka ke gue cuman satu: CUKUR!!!

Maklum, selama beberapa hari itu gue sama sekali nggak ngaca, jadi gue rada nggak sadar gitu kalo jenggot n kumis gue udah kemana-mana. Hehehe…

Mereka bilang penampilan gue udah bener-bener kaya seniman ketinggalan kereta gitu. Baju lecek nggak karuan (pas kaos gue yang sobek2 gitu), rambut awut-awutan, jenggotan n kumisan, belum lagi bau rokok yang nyengat banget (ya iya lah, gue kan berhari-hari nggak keluar kamar pasti ngebul di dalem kamar.) Pokoknya udah bener-bener ancur… cur… cur… Kalo gue hidup sendiri, pasti pola hidup sehat udah bener-bener jauh banget dari kehidupan gue.

Gue beneran nggak bisa ngebayangin kalo gue hidup di Amerika yang biasanya begitu kelar kuliah langsung hidup sendiri, kayanya penampilan gue bisa langsung jadi gembel abis kali ya?

Ini masih serumah sama orang lain aja gue males ngurus diri sendiri, gimana kalo hidup sendiri? Mungkin anak terlantar aja masih lebih terawat daripada gue. Hehehe…

Hhh… harus introspeksi diri deh gue. Kalo di masa depan gue harus hidup sendiri, itu artinya gue harus bener-bener Learn To Be Lonely, dalam artian tetap tahu ukuran normal manusia n MAU MENGURUS DIRI SENDIRI MESKIPUN NGGAK DISURUH ORANG.

Hwahahahaha…

Kayanya kok entry hari ini isinya ngomongin hal-hal jorok ya? Eugh…

Sadar… sadar… sadar… harus lebih rajin mengurus diri. (Hmm… masih ada besok kan? Ya udah besok aja ah… Hehehe)

PS: Adek gue aja udah belajar rutin mengurusi diri sendiri padahal dia baru jd mahasiswa, lah kakaknya ini kok malah kaya gembel. Hiks…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: