Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

Linear Thinker VS Non-Linear Thinker

(ini postingan gue di blogger pada tanggal 20 Juni 2008 )

Gue nggak pernah nganggep diri gue sendiri sebagai orang yang Non-Linear Thinker. Secara, gue bukan indigo-child juga gitu loh, kemungkinannya berapa banding berapa sih gue ini termasuk non-linear thinker?

Selain itu, gue juga lebih sering mengambil jalan keluar yang emang wajar buat diambil seseorang pada saat sedang menghadapi suatu permasalahan. Tapi terkadang gue bisa ngambil suatu jalan yang orang lain pasti bingung ngeliatnya.

Contoh yang paling bikin gue suka ketawa sendiri kalo inget-inget adalah waktu gue lagi mainan sama sepupu gue yang masih anak TK gitu. Karena gue nggak ahli mainan sama anak kecil, jadi gue cuman ambil buku pelajaran dia di sekolah, n tuh buku gue pake buat jadi bahan iseng-iseng sama sepupu gue itu. Pikir gue, buku pelajaran anak TK gitu loh, apa susahnya sih?

Pas gue lihat halaman pertama, ada gambar bebek yang guedheee banget (hampir penuh satu halaman) n di bawah gambar itu ada garis tebel panjang yang sepertinya buat dipake menulis sesuatu.

Gue dengan santainya nunjuk ke gambar itu sambil bilang “bebek”.

Sepupu gue cuman diem ngeliatin tuh gambar sampe lamaaaaaa banget.

Gue bingung dong. Lha wong itu ada di halaman pertama buku punya dia, n cuman bebek pula, masa dia nggak ngenalin gambar bebek? Kalo tuh ada gambarnya trafo, oke lah dia nggak tahu, orang gue juga nggak tahu wujudnya trafo seperti apa hihihi…

Akhirnya gue ulang lagi ngomong sambil nunjuk tuh gambar, “bebek”

Sepupu gue masih diem sambil ngeliatin tuh gambar. Dari cara dia ngeliatin, gue tahu dia lagi konsen sekonsen-konsennya, berusaha ngerti maksud gue nunjuk gambar itu sambil tereak2 “bebek” kaya orang kesurupan arwahnya Walt Disney.

Gue ulang lagi untuk ketiga kalinya sambil udah mulai parno, jangan-jangan sepupu gue ini punya dysleksia (gak bisa mengenali lambang n simbol) pokoknya otak gue uda masuk mode parno bin ngaco abis. Gue tau orang yang punya dysleksia kesulitan buat mengenali lambang n simbol, tapi gue nggak ngira kalo sampe mereka nggak bisa mengenali gambar yang jelas-jelas gambar bebek.

Trus gue b’tereak ke tante gue yang kebetulan lewat di deketnya kita, “Tante, ini si dedek emang belum tahu gambar bebek ya? Kok aku tunjukin gambar bebek cuman diem aja?”

Tante gue trus ngedeketin kita, n begitu dia liat tuh buku dia langsung b’tereak balik, “Yaolo Dit, anak gue lo ajarin apaan? Itu kan buku yang ngajarin berhitung. Bukan buku mengenal binatang.”

Gue cengo’ dengan suksesnya. Berhitung? Berhitung dari mana kok bisa berhitung?

Akhirnya gue buka halaman selanjut-selanjutnya, n bener aja, ada gambar 3 ekor gajah, 2 ekor sapi, 5 buah apel, dll, tapi nggak ada keterangan atau perintah yang menyatakan kalo garis di bawah gambar-gambar itu harus diisi dengan JUMLAH BENDA dan bukan NAMA BENDA!!!!

Yang goblok yang mana sih? Gue apa yang nyetak buku?

Pantes aja sepupu gue bengong pas gue nunjuk tuh gambar sambil tereak “bebek… bebek…”. Lha wong dia diajarinnya sama gurunya harus ngejawab “satu” kalo liat gambar itu.

Duh… pusing gue. Udah gitu gue diketawain sama tante gue lagi. Dia bilang semua orang juga tahu kalo tuh buku adalah buku berhitung, bukan buku mengenal binatang.

TAHU DARI HONG KONG!!!! LHA WONG GA ADA KETERANGANNYA!!!!!!

Tante gue cuman jawab, “Makanya jangan suka mikir aneh-aneh, jadinya hal yang sederhana malah kelihatan ribet. Dasar Non-Linear Thinker.”

Gue cengo’ lagi…

Dapet gelar aneh lagi d gue. Hiks…

Tapi gue harus mengakui sih, kalo gue dihadapkan pada satu keadaan/fakta, pasti di kepala gue nggak pernah muncul CUMA satu teori, pasti segala macem kemungkinan langsung tuing… tuing… tuing… muncul di kepala gue sampe gue bingung sendiri, kemungkinan mana yang mau gue pakai untuk menghadapi keadaan itu.

Kalo udah gitu, gue coba pake sudut pandang orang lain n gue coba mengambil keputusan dengan mengkira-kira, gimana orang lain itu akan menghadapi permasalahan itu. Jadi kalo gue mau jujur, gue nggak pernah ngambil keputusan yang bener-bener sesuai dengan standar normal gue, tapi justru standar orang lain. Karena gue takut kalo gue pake standar gue sendiri, bisa-bisa orang lain cuman cengo’ ngeliatin gue.

Gue nyadar kalo pola pikir gue aneh, tapi emangnya pola pikir gue bener-bener seaneh itu ya?

HIKS…

PS: Dosen gue mengundurkan janji buat bimbingan, jadi hari ini gak jadi bimbingan. AAARRRGGGGGGHHHH!!!! I hate waiting…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: