Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

Nganggur… Again…

(Ini postingan gue di blogger pada tanggal 30 Juni 2008 )

AAAAAAAARRRRRRGGGHHHHHHHHHHHH!!!!!!!!!

Bener-bener AAAAAAAARRRRRRGGGHHHHHHHHHHHH!!!!!!!!!

Gue bener-bener benci sama yang namanya dianggurin begini!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Kalo gue nganggur karena emang pilihan gue sendiri, oke lah. Itu pilihan gue sendiri, jadi resiko juga ditanggung sendiri.

Tapi…

KALO DIANGGURIN BEGINI, RASANYA SEGALA HAL YANG BISA DIKUNYAH PASTI GUE KUNYAH!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Menyebalkan… menyebalkan… menyebalkan… menyebalkan…. menyebalkan….

Udah berapa hari ini tidur rasanya nggak tenang, makan juga rasanya bukan makan tapi sekedar MENELAN MAKANAN!!!!

Pokoknya nggak bener semua deh perasaan.

Ini semua cuman gara-gara Jum’at kemaren gue udah nyerahin tesis gue ke dosen tersayang, tapi sampe sekarang nggak ada balasan, padahal waktu gue bener-bener cuman tinggal 15 hari lagi buat daftar sidang. LIMA BELAS HARI MEEEEEENNNNN!!!!!

Padahal gue masih harus bikin soft cover, trus setor tuh tesis ke program, ngurus2 pendaftaran, nganter-nganterin tesis gue ke dosen penguji, BELAJAR BUAT PERSIAPAN SIDANG, bikin slide yang mau dipake buat presentasi, dll.

Emang sih, semua itu bisa dikerjain dalam waktu 3 hari. TAPI NGGAK PERLU SAMPE SEPERTI ITU KAN!!!!!!

Pengen gue telpon tuh dosen, tapi takut dianya BeTe trus malah dilama-lamain sama dia, bisa mati deh gue. Tapi kalo gak ditelpon, rasanya ya begini, NGGAK ENAK BANGET!!!!

Duh… pusing gue.

Saking BeTe-nya gue, gue udah makan seperti orang gila sejak kemaren. Segala makanan yang ada pasti gue makan. Udah gitu dalam semalam gue bisa makan 3 kali, dan masing-masing dengan porsi kuli bangunan gitu. TAPI GUE NGGAK KENYANG-KENYANG saking stressnya.

Tadi sore juga gitu. Gue makan es krim yang satu literan gitu sendirian sambil nonton DVD The Simpson. Pokoknya udah ancur-ancuran deh gue.

Gue sampe nggak berani nelponin temen-temen gue, karena gue yakin keadaan mereka juga nggak lebih baik dari gue. Malahan gue tahu beberapa dari mereka yang keadaannya lebih parah dari gue.

Paling nggak dosen gue masih rada jinak (buat ukuran dosen notariat), sementara temen-temen gue dapet dosen-dosen yang maha ajaib.

Pernah kan gue bikin posting tentang dosen-dosen gue tercinta di Notariat? Nah, sekarang bayangin aja kalo mereka jadi dosen pembimbing.

Mereka jadi dosen di kelas, paling nggak error-nya mereka bisa di share sama anak-anak sekelas. Lha kalo jadi dosen pembimbing kan sesi bimbingan itu udah pasti one on one, jadi ke-error-an tuh dosen pasti terkonsentrasi cuman satu anak doang.

Been there done that, dan gue nggak mau lagi mengalami hal seperti itu lagi.

Ada satu temen gue yang dapet dosen cowok yang rada-rada kemayu gitu, n waktu temen gue itu lagi bimbingan sama tuh dosen, temen gue nanya sesuatu sama tuh dosen.

Jawabannya tuh dosen sih nggak terlalu ajaib, tapi cara dia ngejawab itu yang rada ajaib. Dia ngejawab “Ya iya laaah…” lengkap dengan gerakan kepala yang memutar ditempat seperti gerakannya Tina Toon.

Yaolo… kalo nggak mandang tuh dosen sebagai dosen (dengan gelar akademik seblerot), pasti temen gue itu udah ketawa ngakak nggak karuan. Untung aja temen gue itu udah lahiran beberapa minggu sebelumnya, coba kalo pas dia lagi hamil besar trus disuguhin ‘penampakan’ seperti itu n terpaksa nahan ketawa. Sepertinya bisa-bisa anaknya brojol ditempat deh.

Ada lagi temen gue yang selalu gagal bimbingan, karena tiap dia dateng ke kantor dosen pembimbingnya, tuh dosen pasti ada aja alasan buat membatalkan sesi bimbingan sama temen gue itu. Entah yang tuh dosen diundang ke ulang tahunan temennya lah, atau yang dia lagi kerokan lah (iye, kerokan di ruang dosen), atau yang dianya tiba-tiba harus menyidang salah satu anak bimbingannya (yang mana dia lupa kalo tuh anak adalah anak bingan dia), dan beribu alasan lainnya. Jadilah temen gue itu sampe sekarang nggak pernah bimbingan sampe sekarang.

Tapi paling nggak kalo dosen-dosen gitu error-nya cuman aneh, yang kadang-kadang lucu juga. Lagian mereka juga dosen gitu loh, mereka punya hak buat aneh ke kita karena ilmu mereka udah lebih tinggi dari kita, n pengalaman mereka juga udah seperti Mount Everest, sementara pengalaman kita baru setinggi gundukan pasir di tempat pembangunan rumah. Jadi menurut gue pribadi, selama keanehan itu bukan sesuatu yang disengaja, dan bukan dimaksudkan untuk mencelakakan atau merugikan mahasiswa, gue sih masih bisa ngelus dada sambil menghela napas buat nahan sabar.

Lha kalo Asisten Dosen!!!!!????

Udah baru LULUREN (Lulus Kemaren), ilmunya mungkin lebih tinggian kita, pengalaman juga mungkin masih banyakan kita, tapi gaya bossy-nya udah ngalahin Dekan. Pengen gue sambit pake nuklir tuh asdos-asdos kaya gitu.

Bayangin aja. Gue 2 tahun kuliah di notariat, tapi cuman ketemu 1 AsDos yang murah senyum dan baik hati. Sementara lainnya gayanya udah seperti emak tiri-nya Cinderella di kawin silang sama emak tirinya Snow White (lesbi dong), temenan sama Malificent (penyihir di Sleeping Beauty), trus dididik sama Ursula (cumi2 gede item yang ada di film little mermaid), n kawin sama Jafar (tokoh jahat di film Alladin).

Kok perumpamaan gue jadi Disney banget ya? Oh well… mau gimana? Emang tokoh2 jahat di film-film Disney paling jahat sedunia. N para asdos sengak bin sepa’ itu sifatnya udah persis seperti tokoh-tokoh itu.

Pengalaman pribadi gue sama para asdos2 from hell itu adalah begini.

Waktu dosen pembimbing gue masih pak H (baca postingan pertama gue), gue kan lagi berusaha supaya bisa bimbingan sama tuh dosen. Karena susah banget bikin janji sama dia, akhirnya dia pengen gue pantengin aja di kampus, biar kalo dia udah selesai ngajar, bisa gue mintain bimbingan.

Hari itu gue udah nunggu pak H dari pagi di depan kelas yang dia ajar. Karena dia lagi ngajar, gue nongkrong aja di depan pintu kelasnya, nunggu dia kelar.

Pas dia kelar, n mahasiswa dia udah pada bubar, gue pelan-pelan masuk ke ruang kelas dia karena dia nggak keluar-keluar.

Ternyata pak H itu lagi ngobrol sama seorang Professor yang gue tahu kalo dia Professor tapi nggak kenal namanya. Mereka ngobrol sambil didengerin sama 2 orang asdos cewek.

Karena gue nggak pengen kurang ajar dengan memotong pembicaraan pak H dengan bu Professor itu, gue cuman berdiri sambil diem aja di belakang pak H sambil nunggu dia kelar ngobrol.

Tiba-tiba seorang asdos berjilbab yang dari tadi ngedengerin pak H ngobrol ngeliat kalo gue berdiri nungguin pak H di situ, n tebak apa yang dia lakukan?

DIA NGEBENTAK GUE MEN!!!

Dia bilang “Di sana dong mas!” dengan nada ngebentak dengan satu tangan nunjuk ke ruang dosen yang ada di gedung seberang, sementara tangan satunya berkacak pinggang udah kaya nyonyah-nyonyah jahat n kampungan.

Asli, gue kaget banget di bentak kaya begitu. Amit-amit jabang bayi. Udah sejak SD nggak ada orang yang ngebentak gue. SMA ada sih yang ngebentak gue, tapi itu kan pas lagi latihan PasKib, jadi so what gitu loh. Namanya latihan PasKib yang semi militer gitu, ya emang nggak heran kalo ada bentak-bentaknya.

Tapi kalo ini?

Ini kampus men! Tempanya orang-orang berpendidikan pada ngumpul. Tempatnya pengetahuan, ilmu dan pengalaman memegang nilai tertinggi. Tapi kok bisa-bisanya ada asdos yang berkelakuan seperti penjahat gitu sih?

Kalo gue pake kaos n jeans, oke lah dia ngirain gue mahasiswa S1 n dia ngerasa kalo dia bebas ngebentak-bentak (meskipun tetep, ngebentak mahasiswa di kampus tanpa sebab pula sih malu-maluin kalo buat ukuran gue).

Ini gue pake celana bahan, kemeja, n sepatu pantofel men. Dandanan gue udah seperti orang mau ngelamar kerja, cuman kurang dasi doang. Lagian gue udah tua kali, masa dibentak-bentak seperti itu. (Meskipun si Landak bilang kalo gue ini usia 27 tapi muka 25, hiks…)

Beneran, kalo nggak mandang tuh asdos berjenis kelamin perempuan, pasti udah gue tonjok trus gue bentak balik. “EH ANDA DENGER YA! SAYA INI SUDAH PENDIDIKAN S2!!! ANDA LULUS S1 BARU KEMAREN SAJA KELAKUANNYA NGALAHIN GURU BESAR!! PANGKAT SAYA LEBIH TINGGI DARI ANDA TAHU!!!!!!”

Gimana gue nggak gondok? Senior-senior gue sopan-sopan. Dosen-dosen gue sopan-sopan. Professor-professor gue sopan buanget sampe gue nggak enak sendiri. Dekan gue aja sopannya nggak ketulungan. Lha ini asdos gak berharga aja kok kelakuannya udah seperti tentara SS-nya NAZI Jerman?

Kalo gue bikin kesalahan sih bisa gue terima kalo gue dibentak. Lah ini kan gue cuman berdiri diam dibelakang dosen gue sendiri. Gue nggak akan memotong pembicaraan dia dengan dosen lainnya. Gue sabar menunggu sampe dia selesai bicara. Gue cuman pengen ngasih tahu tuh dosen kalo gue udah ada di situ n siap bimbingan, n kalo ternyata tuh dosen nyuruh gue nunggu lagi-pun gue bakal ikhlas nunggu. Emangnya gue salah apa?

Pas kejadian itu, Pak H jadi nggak enak gitu ke gue. Dia langsung cepet-cepet menggiring gue ngejauh dari asdos haram jadah itu, sambil bilang “kamu tunggu diruangan saya ya. Nanti saya kesana.”

Demi segala apa yang ada di alam semesta ini, kalo bukan karena gue menghormati tuh dosen dan tuh professor, pasti tuh asdos udah gue angkat trus gue lempar dari atap. Dia nggak tahu aja gue lulus S1 dengan skripsi tentang pembunuh psikopat. Kalo tentang tehnik membunuh, tinggal pilih aja, mau yang langsung mati atau mau yang menderita berbulan-bulan, gue udah tahu caranya semua.

Bener-bener… hari itu sabar gue diuji.

Maka dari itu gue bersyukur karena sekarang gue dapet dosen pengganti yang normal, dan juga asisten di kantor tuh dosen juga baik.

Nggak kebayang kalo gue ketemu lagi sama tuh asdos from hell. Bisa-bisa jilbab dia langsung gue copot di tempat. Ngaku beragama Islam, berjilbab, ngaku berpendidikan pula, tapi sikap dan kelakuan udah ngalahin orang yang dibesarkan di hutan dan orang yang nggak mengenal Tuhan.

Malu gue ketemu orang Islam seperti itu.

Hhh…

Sabar… sabar… sabar… sabar… sabar… sabar… sabar…

Meskipun sabar, tapi pertanyaan gue tetep cuman satu, “KAPAN GUE BIMBINGAN LAGI!!!???”


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: