Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

Propose

(Ini postingan gue di blogger pada tanggal 29 Juni 2008 )

Akhirnya temen gue jadian sama cowo yang (DEMI LANGIT DAN BUMI DAN SEGALA YANG HIDUP DI DALAMNYA, DARI AWAL GUE YAKIN 100%) niat banget jadiin temen gue itu sebagai pacarnya.

Kudos! Akhirnya! Finally! At Last!

Hhh… jujur aja gue udah gemes dengerin mereka berdua. Yang cowo nggak nembak-nembak (padahal kita udah tua men. Inget udah umur berapa. Malu sama umur kali, udah umur segini masih nggak berani nembak), sementara yang cewe takut ke-GR-an. Jadilah mereka berdua kalo jalan udah seperti orang pacaran, tapi nggak pernah ada pernyataan yang memastikan status mereka.

Haduh… Rasanya pengen gue sundut pake rokok tuh orang berdua.

Apa sih susahnya ngomong, “Gue udah nganggep lo sebagai cewe gue, lo gimana? Lo udah nganggep gue sebagai cowo lo belum?”

Gue kalo disuruh ngomong seperti itu juga pasti sambil nahan2 biat muka gue nggak berubah jadi kepiting rebus. Tapi pernyataan seperti itu kan penting! Nggak boleh sampe nggak ada pernyataan.

Mo sampe dower bilang “I love you, I adore you, you’re my whole life” dan blablabla lainnya, tapi pernyataan, “I want to be your boyfriend” nggak pernah dikeluarin, gimana mau jadian!!!???

Kalo yang cewe, oke lah. Kebudayaan kita emang belom bisa nerima kalo yang cewe yang nembak duluan. Lha tapi kalo yang cowo juga nggak berani? Apa jadinya mereka?

Gue juga nggak bilang pernyataan itu harus diulang2. Malu juga kali. Cukup sekali, tapi sekali itu aja bakal jadi dasar hubungan mereka selanjutnya. Ya kan?

Kebayang nggak kalo yang sekali itu aja nggak pernah dilakukan, trus hubungan mereka mau kemana? Mau HTS? Mau TTM? HARE BEGENE HTS-an N TTM-an? That’s so last year you know.

Mungkin istilah NEMBAK juga bermasalah sih. Kesannya kalo nembak peluru kan cuman sekali kesempatan doang, n kalo sampe meleset ya nggak bisa diulang.

Emang istilah yang paling bener adalah PROPOSE. Tuh istilah satu memang nggak praktis, english banget, dan kali diartiinya ke bahasa indonesia artinya jadi MELAMAR (emangnya mau kawin?). Tapi buat orang yang udah meresapi bahasa Ingris pasti nyadar kalo kata PROPOSE itu nggak cuman berarti melamar, ya kan?

Istilahnya kalo kita propose, kita punya kesempatan buat berargumen dengan lebih baik. Memberitahukan rencana-rencana masa depan yang ingin kita capai pada orang yang ingin kita jadikan pacar. Memastikan kalo si calon pacar itu juga punya goal yang sama dengan kita (yaitu cari pasangan, bukan lagi sekedar cari pacar buat diajak nonton film tiap hari sabtu). Bisa berusaha melihat calon pacar kita itu bukan sekedar sebagai manusia, tapi sebagai sesuatu yang akan bersama-sama dengan kita, saling mendampingi sampe (if the fate permits) akhir nanti.

Kita udah umur berapa men? Kalo dulu SMA sih, oke lah kalo kita malu kucing minta diguyur air seember, tapi sekarang umur kita udah lewat dari ¼ abad, masa masih malu sih?

Kita kan pengen ngajak orang untuk membangun sesuatu secara bersama-sama. Kenapa harus malu seolah-olah kita pengen ngajak dia nyolong jemuran? Malu yang nggak penting.

It’s just simply something professinal to do. Ya kan? (Profesional sebagai calon suami, maksud gue. Suami kan gak cuman status, tapi juga profesi. Hehehe…)

Makanya, buat temen-temen cowo gue yang masih malu-malu minta gue sundut buat propose ke calon cewek yang mau dijadiin pacar. JANGAN MALU-MALU!!!

Skenario paling jelek kan paling ditolak sambil diketawain! Ya kan? Cuek aja lah.

Gue aja cuek. (Padahal gue makin hari makin nyadar kalo saingan-saingan gue makin berat, hhh…)

Begitu pula buat yang cewe. Meskipun propose ke cowo udah termasuk kategori desperate measure, tapi berusahalah untuk meminta kepastian dari cowo yang jelas banget udah memperlakukan lo sebagai pacarnya.

(kayanya posting ini gue bikin cuman gara-gara kemaren Edna cerita kalo dia habis ditembak sama temen kerjanya deh. Hhh… pelampiasan gue cuman bisa nulis di blog. Sedih…)

PS: To that particular friend of mine, welcome to the Long Distance Relationship’s Club dear, I hope you’ll enjoy your stay, but heed my warning, don’t stay in this club for to long. It’s not good for your health. Hurry up n marry that guy okay, dearie.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: