Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

Tentang Bohong

(Ini posting gue di blogger tanggal 11 Juni 2008 )
Kalian bisa nggak bohong dengan wajah selurus-lurusnya, padahal kalian sadar n tahu kalo orang yang sedang kalian bohongin itu kemungkinan besar tahu kalo kalian bohong sama dia?

Gue sih gak bisa. Kalo gue mau bohong, gue harus yakin betul 100% kalo orang yang lagi gue bohongin itu nggak tahu kalo dia lagi gue bohongin. Ya iya lah, apa gunanya kita bohong kalo kita tahu tuh orang yang kita bohongin udah tahu kebenarannya?

Apalagi kayanya kalo gue bohong, wajah gue nih kaya dipasangin plang tanda segede gaban yang tulisannya “LAGI BOHONG. JANGAN PERCAYA!”. Itulah sebabnya gue sama sekali tidak ahli dalam hal ngerjain orang. Tiap kali diajak sekongkol buat ngerjain seseorang, gue pasti lebih milih sembunyi sambil nonton, karena kalo gue ikut-ikutan pasti semua drama bakal kebongkar n tuh orang nyadar kalo lagi dikerjain.

Jadi inget waktu SMA. Gue udah kelas 2 waktu itu, n biasa di jaman itu kan masih ada ospek, jadilah kita anak2 kelas 2 banting tulang buat ngerjain anak2 yang seragam SMA-nya itu masih bau pabrik tekstil. Hwehehe…

Tapi apa daya, gue nggak bisa berakting galak. Mungkin kalo lagi marah gue bisa galak, tapi kalo harus pura2 galak buat ngerjain orang… Demi langit, bumi, dan seluruh isinya, gue lebih baik disuruh bikin Hitler insaf deh daripada disuruh akting galak. Yang ada gue baru gebrak meja sekali udah keburu nyengir kuda selebar-lebarnya gara2 geli sendiri.

Akhirnya karena gue nggak bisa galak, temen2 gue bilang gini, “Udah Dit, mending lo duduk aja di pinggir lapangan sambil ngerokok. Tugas lo pokoknya jangan senyum2 tebar pesona, okeh?”

Gue dengan polosnya cuman manggut2 doang. Lha wong disuruh nongkrong di bawah naungan pohon akasia, sementara yang lain pada panas2an di lapangan masa gue kaga mau? Ya pasti mau lah.

Tetapi… ternyata oh ternyata… Setelah beberapa jam gue nongkrong dengan setia di pinggir lapangan itu sambil ngeliatin temen2 lagi sok2 galak ke anak baru, gue ngeliat ada temen gue, si Theo, yang lagi marah-marah sama seorang anak baru. Anak yang dimarah2in itu ternyata anak cewek pulak.

Tetap setia dengan tugas gue yang cuman disuruh nongkrong ini, gue cuman bisa ngeliatin Theo marah2 sama tuh anak.

Tiba2 Theo nunjuk2 ke arah gue sambil lanjut marah2. Karena jauh, gue ga bisa denger apa yang dia bilang ke tuh anak.

Setelah itu, tuh anak jalan pelan2 ke arah gue. Gue liatin aja dia jalan ngedeketin gue. Gue mah cuek aja.

Begitu udah deket, dia bilang gini, “Kak Dito, saya mo ngomong sesuatu.”

Gue tanya dong, “Mo ngomong apa?”

Tuh anak, yang belakangan gue tahu namanya Elsa, diem aja selama hampir semenit.

Gue bingung, tadi bilangnya mau ngomong, kok sekarang jadi diem. Kalo mau ngikutin napsu GR gue, jangan2 nih anak mau menyatakan cinta sama gue. Hehehe… Kalo iya sih, lumayan. Secara si Elsa ini anaknya lumayan manis juga meskipun tingginya di atas rata2 buat ukuran anak cewek. hehehe… (Pikiran ngeres deh gue… =p)

Akhirnya gue semangatin dia. “Ayo ngomong dong. Tadi katanya mau ngomong.”

Si Elsa itu tiba2 ngomong dengan suara yang lumayan keras, sampe orang2 di sekitar kita jadi pada merhatiin kita berdua. Tapi yang bikin gue kaget bukan kerasnya dia ngomong, tapi isi omongannya. Dia bilang, “KAK DITO UDAH GENDUT, ITEM, JELEK, IDUP LAGI!”

Onde mande… gue kaget kaga karuan. Kenapa nih anak jadi marah2 sama gue? Hiks… ga jadi GR deh gue. =(

Tapi apa yang terjadi selanjutnya bikin gue panik, karena si Elsa itu tiba-tiba nangis.

Huweeee…. mati deh gue. Mimpi apa gue semalem? Kok bisa2nya gue dimaki2 anak orang trus tuh anak nangis di depan gue. Ntar kalo nyokapnya minta pertanggungjawaban gue gimana?

Ternyata, setelah diklarifikasi, itu semua adalah kerjaan si Theo. Kan biasa tuh diwaktu ospek, para senior ngasi tugas yang aneh2 ke juniornya. Nah si Theo ngasi tugas ke Elsa buat ngomong begitu ke gue.

Kurang adjharrrr….

Pokoknya si Theo harus merasakan gimana rasanya ketiban burung hantu bengkak yang jatuh dari surga langit ke-7. Grrr…

Tapi kejutannya belum selesai sampe di situ. Karena pas gue tanya ke Elsa, kenapa kok setelah ngomong kayak begitu ke gue, justru dia nangis sendiri. Dia jawab dengan polosnya, “Kak Dito keliatan galak.”

Makjan… Gue, si burung hantu surgawi ini dibilang galak sama dia. Gak salah mbak?

Ternyata temen2 gue juga menganggap begitu. Makanya mereka nyuruh gue duduk di pinggir lapangan, diem aja sambil ngerokok. Ternyata gue dipake buat nakut2in anak baru. Temen2 gue itu bilang kalo gue itu senior tergendut, tersadis, dan tergalak dari angkatan kita, n kalo mereka berani ngelawan senior2 lain, mereka akan dikirim untuk menghadapi gue.

Sekali lagi. Kurang adjharrr…

Kayanya gue nggak boleh ngelamun di depan umum, karena ternyata muka gue minus senyuman, hasilnya adalah menyeramkan. Rumus yang sangat tidak menyenangkan buat gue.

Hiks…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: