Oleh: ditogendut | 11 Juli 2008

Tentang Keren

(Ini posting gue di blogger pada tanggal 23 Juni 2008 )

Dear blog… (kumat d gilanya, blog dianggap diary)

Kenapa sih ada orang yang nggak ngerti kalo masakan itu yang penting bukan jumlah kuah-nya, tapi rasa kuahnya. Kemaren gue udah sengaja manasin kare sampe kuahnya tinggal dikit biar ada rasanya, eh hari ini tuh kare ditambah air lagi. Aaarrrgh… Bisa-bisa gue frustasi cuman gara-gara kare.

Duh, udah 3 hari ini pikiran gue nggak jauh-jauh dari masakan. Bener-bener menyedihkan. Dasarnya gue lagi jadi pengangguran, kerjaan apa aja pasti dikerjain.

Tapi sebenernya gue kan belum jadi pengangguran full time. Gue masih punya tesis yang harus gue selesaikan. Tapi gara-gara baru besok dosen gue bisa ngasih bimbingan, jadi sampe hari ini gue menganggur gak jelas juntrungnya.

Serius, gue takut banget nih. Tanggal 15 Juni besok sudah harus setor tesis ke program, tapi sampe sekarang tuh tesis masih belum final. Padahal waktunya cuman tinggal 3 minggu lagi men. Tiap kali inget itu pasti kepala rasanya kaya dibanting-banting.

Gue cuman takut kalo tesis gue diobok-obok lagi, padahal waktunya tinggal dikit lagi. Kan nggak lucu kalo gue harus nambah satu semester cuman bikin bab 3 tesis gue yang isinya cuman kesimpulan & saran, dan yang biasanya isinya cuman 3-5 halaman. Ngabis-ngabisin waktu n uang kali.

Hhh… nasib… padahal kalo nggak pake acara bimbingan-bimbingan, sepertinya nih tesis udah jadi dari kapan tau. Tapi mau gimana? Pertama peraturannya bilang kalo harus ada bimbingan. Kedua, gue kalo nulis suka ngaco n lari-lari kemana-mana, jadi emang butuh yang namanya bimbingan. Nggak liat nih blog gue udah panjangnya seperti apa padahal belum ada sebulan? Gara-gara ngaco kan? (sadar_diri.com)

Yah, kita liat aja besok lah. Pokoknya gue bertekat, kalo besok semuanya lancar, maka gue harus mentraktir otak gue sendiri yang udah gue siksa-siksa selama ini. Pokoknya besok gue mau nonton bioskop (seenaknya sendiri mode – on). Tapi itu kalo semuanya lancar ya. Kalo gak lancar… gue nggak berani mikirinnya, terlalu suram buat dipikirkan.

Nah… sekarang gue mau membicarakan sesuatu yang sesuai dengan judul entry kali ini, yaitu tentang KEREN.

Gue nggak akan membicarakan arti, definisi, etimologi, dll dari kata keren, karena gue anggap semua orang udah tahu tentang itu (ya iya lah…)

Yang pengen gue bicarakan adalah fakta bahwa gue sangat mengagumi orang yang pembawaannya cool, tenang, berwibawa, dll, pokoknya hal-hal yang membangun sifat keren dari seseorang.

Kalo ketemu orang seperti itu, di kepala gue pasti langsung ada suara yang bilang “Waw, keren…”

Entah kenapa, gue merasa kalo keren itu nggak bisa dipelajari atau dilatih, tapi memang sudah pembawaan seseorang. Nuansa yang dihadirkan seseorang pas dia masuk ke sebuah ruangan, aura yang dipancarkan pas orang itu sedang berdiri di tengah-tengah orang lainnya, dan tentu saja efek dari kata-kata yang dikatakannya. Huah… pokoknya harus full package, baru bisa gue bilang keren.

Tapi sayangnya, cuman sedikit orang yang bisa gue masukkan di kategori itu. Bener-bener sedikit banget.

Salah satunya adalah Nugroho Wisnumurti, mantan dubes Indonesia di PBB. Orangnya sih biasa aja, tapi gue nggak bisa santai kalo di deket dia, takut kelihatan kalo gue kampungan men. Hehehe…

Keluarga dia itu semuanya jadi diplomat atau negarawan di Indonesia. Kakak iparnya adalah Sutan Syahrir, mantan Perdana Menteri Indonesia, trus salah satu kakaknya adalah Miriam Budiardjo, guru besar ilmu politik di UI, kakaknya yang satu lagi adalah Sudjatmoko, juga negerawan Indonesia yang pernah menjadi Duta Besar Indonesia untuk Amerika Serikat, dan pak Wisnumurti sendiri pernah jadi dubes Indonesia buat PBB. Bokap dia malah doktor S3 pribumi pertama di Indonesia, kurang apa coba tuh keluarga?

Matilah… sekeluarga kok kalibernya gak ada yang kecil?

Tapi dia sendiri memang pembawaannya tenang, cool, bicaranya sopan n teratur, auranya yang menekan sukma (halah… sukma…) bisa terasa dari jarak bermeter-meter, senyumnya polos, tapi kita ngerasa kalo senyumnya tuh penuh arti. Gue nggak tahu sih, dia sendiri nyadar atau nggak kalau dia seperti itu, tapi mungkin aja sih dia ngerasa kalo dia biasa-biasa aja.

Waktu kita lagi ngobrol n dia tau kalo gue anak notariat, dia dengan ringannya tanya “berarti kamu ngerti hukum agraria ya?”

Gue sih manggut-manggut aja. Meskipun tuh hukum satu bukan keahlian gue, tapi gue emang mau gak mau melajarin hukum itu.

Trus dia bilang, “Bagus, kalo begitu nanti saya bisa tanya-tanya sama kamu, karena saya tidak mengerti hukum agraria.”

BAHKAN waktu dia menaruh dirinya sendiri di posisi yang lemah dan tidak tahu-pun, nuansa yang terasa dari dia tuh bukan terus nuansa blongo seperti kalo gue yang ngomong seperti itu, melainkan tetep nuansa yang bikin gue ngerasa kalo nih orang keren. Kemampuan dia untuk menyatakan bahwa dia tidak tahu, padahal dia punya reputasi sebagai ahli hukum, itu juga nambah nilai keren dia.

Hhh… beneran deh, ketemu sama orang-orang keren gitu bener-bener bikin gue geleng-geleng.

Temen gue, Desi, juga gitu. Udah wujudnya seperti Luna Maya, pengacara (padahal umurnya masih 25, hik…), pengalaman udah sebejibun, pembawaan kalem (dia liar cuman kalo di deket laut doang, maklum, putri duyung, gyahahaha…), n dia juga kalo nggak tahu sesuatu pasti ngomong dengan jujur. Haduh… ngelus dada sambil geleng-geleng deh gue

Bukan geleng-geleng karena apa, tapi gue nyadar kalo gue nggak bisa seperti mereka. Gue orangnya pecicilan, suka ketawa-ketawa nggak jelas, wujud seperti burung hantu oversize, muka bulet nggak jelas, nuansa yang gue hadirkan bukan nuansa berwibawa tapi nuansa bikin laper, ngurus diri sendiri juga gak becus, kalo gue diem katanya muka gue bikin serem, gimana mau jadi orang keren?

Hhh… nasib jadi orang yang gak jelas juntrungnya.

Satu lagi enaknya jadi orang keren adalah, kekurangan mereka-pun bukannya malah bikin mereka jadi kelihatan hina dina, tapi justru bikin kelihatan keren juga. Aaarrrgghh!!! Kok bisa-bisanya ada makhluk-makhluk keren seperti mereka, tapi ada juga makhluk yang gak jelas seperti gue. Hiks… ketidak adilan dunia. (drama king mode – on)

Yah, tapi ada untungnya juga sih punya badan segede ini, yaitu orang jadi susah buat lupa sama gue. Hehehe…

Pernah sih kepikiran pengen nyoba jadi orang keren, tapi yang ada malah jadi SOK keren. Duh, itu kan status yang nggak banget. Didengernya aja udah fals, gimana dijalaninnya, bisa-bisa tekanan batin sendiri.

Akhirnya, gue mutusin, ya udah lah. Toh gue enjoy sama pembawaan gue sekarang. Temen-temen gue juga gak problem dengan pembawaan gue. So, kenapa gue harus complain?

Mendingan jadi diri sendiri tapi santai, daripada maksain jadi orang keren tapi malah keblinger. Ya tho?

Untuk sementara ini, gue hanya akan melnjutkan memperhatikan orang-orang keren yang ada di sekeliling gue. Semangat!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: