Oleh: ditogendut | 26 Juli 2008

Just A Little Warning

Akhirnya gue bisa sempet ngetik lagi. Hiks… kemarin gue begitu tersiksa karena sibuk banget ngurusin siap-siapin mo sidang tesis. Hueh… aku tersiksa (baca dengan nada nelangsa).

Hhh… tapi sekarang udah 75% beres, tinggal yang paling susah-susah aja yang belum gue selesein. Gue dari dulu emang nggak pernah bisa bikin abstrak. Kenapa ya? Jangankan abstrak, disuruh bikin ringkasan aja gue mumet. Mendingan disuruh nulis banyak deh daripada abstrak atau ringkasan gitu. Susah kali memadatkan tulisan yang aslinya panjang banget cuman menjadi beberapa kalimat doang.

Yah, tapi apa mau dikata, itu memang harus dijalani, jadi gue bikin sebisa gue ajalah ntar. Teuteup… ngerjainnya ntar. Karena sekarang gue pengan tungtangtingting di dunia maya dulu. Boleh lah buat refreshing.

Beberapa temen gue udah selesai sidang, dan bahkan beberapa malah sudah selesai bikin revisi tesis mereka. Senangnya… sudah bebas dari penderitaan.

Sementara gue, burung hantu nan baik hati ini masih terbelenggu oleh makhluk jelek bernama tesis. Tapi bener-bener, emang beda ya bikin tesis sama bikin skripsi (ya pasti beda lah, namanya aja udah beda, hehehe…) Tapi serius, emang beda banget. Capeknya bener-bener seamit-amit jabang bayi.

Dulu waktu bikin skripsi, rasanya udah nggak ada yang lebih capek dari pada itu, tapi begitu ngerasain bikin tesis, rasanya jauh lebih capek dan menyita waktu daripada bikin skripsi.

Sebegitu parahnya, sampe-sampe temen gue ada yang sampe nangis setelah selesai sidang, gara-gara saking lega dan capeknya dia. Bayangin, seorang ibu yang udah punya anak 3 bisa nangis cuman gara-gara tesis. Udah punya anak segitu pasti udah ngerasain capeknya melahirkan, tapi ternyata menurut dia capeknya bikin tesis sebanding sama melahirkan. (meskipun bikin tesis nggak pake rasa sakit seperti melahirkan sih)

Selain itu gue juga memperhatikan temen-temen gue yang baru aja selesai sidang pasti langsung cari kursi buat duduk, n begitu udah duduk cuman bisa diem aja dengan wajah bengong dan pasrah. Mungkin itu emang efek dari rasa lega, tapi efeknya bisa sampai sebegitunya ya?

Hhh… gue juga sepertinya bakal ngerasa seperti itu deh. Sekarang aja rasa capek udah mulai terasa. Rasanya seperti hampir menamatkan sebuah game, kita udah bosen sama gamenya tapi nggak bisa berhenti karena kita pengen tahu ending dari game itu.

Yah, gue sih cuman berdoa supaya semuanya lancar-lancar aja. Untung aja selama ini gue rajin jaga-jaga kesehatan supaya kuat sampe akhir, nggak kebayang kalo seperti temen-temen gue yang udah pada mulai berguguran satu demi satu diterpa prahara yang bernama tesis.

Tapi tetep, pesen gue buat semua temen-temen gue yang bukan anak notariat, Kalo nggak kepengen nyawa kalian berkurang jangan pernah masuk notariat. Buat kuliah di sini, udah nggak cukup jual jiwa sama iblis. Pokoknya jiwa raga dan seluruh hidup semua bakal ngejublek cuman buat notariat.

Begitu pula kalo kalian nggak kepengen anak keturunan kalian menderita lahir batin, jangan dipaksa masuk notariat. Orang yang kepengen sekolah notaris harus ikhlas dunia akhirat untuk menderita, jadi kalo dipaksa-paksa pasti nggak bisa lancar lah.

Duh… kesannya begitu banget ya? Tapi memang begitu, jadi mau bilang apa lagi? Hahaha…


Responses

  1. Wah, bener banget tuh, mulai dari proposal sampe sidang urusannya njelimet sampe2 periode bulanan saya pun ikut acak2an, alhamdulilah dosen pembimbing saya baik dan penuh pengertian jadi akhirnya bisa selesai semester itu.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: