Oleh: ditogendut | 22 Maret 2009

Heavens… Not A(nother) Wife!

photo-funia-10

Hhh… sudah tanggal 1 bulan Februari. Berarti entry gue di bulan Januari cuma 1 entry ya?

Bener-bener memang sudah tidak punya waktu luang lagi sepertinya gue ini. Kalau ada waktu, rasanya lebih baik dipakai untuk tidur.

Para istri-istri gue (PS2, PaDus, dan Internet) sudah pada jerit-jerit pada minta diperhatikan nih. Tapi bagaimana ya? Gue lagi terpikat ke lain hati nih…

Awalnya sih cuman fling-fling doang, tapi lama-lama jadi infatuation dan sekarang gue udah bener-bener terpikat.

Sepertinya gue bener-bener bakal nambah istri nih…

Istri yang bernama PEKERJAAN! Mwahahaha…

Gila, gue ketagihan men sama kerjaan notaris! Gila… kok bisa ya? Kadang kalo udah keenakan kerja, waktu rasanya terbang gitu aja. Makan siang, smoking, minum, dll, semuanya lewat. Beneran seperti lagi main PS2, rasanya males banget kerja di-pause dulu terus baru dilanjutin lagi selesai makan siang. Rasanya pengen dibablasin aja semuanya.

Gimana kalo gue sendiri yang jadi notaris ya? Kayanya rumah gue bisa pindah ke kantor nih. Hehehe…

Parahnya lagi, nih istri baru perlahan-lahan mulai naik pangkat nih. Dulu kan dia jadi istri ke-4 (Iye… Edna gue jadiin istri ke-5, hehehe… turun pangkat deh dia), tapi lama-lama nih istri ke-4 mulai bikin gue nggak sempet on-line, dengan kata lain dia menggeser si istri ke-3 gue.

Trus karena lembur-lembur, gue jadi nggak sempet latihan padus, jadilah PEKERJAAN menggeser si istri ke-2.

Terakhir, kamaren gue mau main PS2 gue tersayang (a.k.a istri pertama gue), gue baru nyadar kalo di atas controler PS2 gue terasa ada lapisan debu halus. Itu artinya saking gue keenakan kerja, gue nggak pernah lagi main PS2 dan jadilah tuh debu perlahan-lahan menumpuk di atas controler gue.

NNNNOOOOOOOOOOOOOOOOO!!!!!

Gila aja, gue baru mulai ngerasaain kerja notaris bukan sebagai notaris aja udah begini, gimana kalo gue udah jadi notarisnya? Mati gue!!! Masa gue BENERAN kawin sama pekerjaan? Hieh…

Gak kebayang ntar kehidupan sosial gue juga semata-mata demi mendukung pekerjaan, seperti ngelobi-lobi, rapat2 sama klien di cafe2, semua acara nongkrong dilakukan demi pekerjaan. OMG!!! TIDAAAAAKKK!!!

Hieh…

Tapi meskipun sibuk gue masih sempet menemukan sebuah rhyme yang dipakai untuk make a wish kalau kita melihat bintang. Bunyinya seperti ini:

Star light, star bright,
First star I see tonight
I wish I may, I wish I might
Have this wish I wish tonight.

Sangat sederhana, tapi gue suka banget dengernya. Well, paling nggak lebih bagus daripada:

Hickory dickory dock
A mouse ran up the clock
The clock strike one
The mouse ran down
Hickory dickory dock

Hieh… rhyme yang gak jelas maksudnya apa. Hehehe…


Responses

  1. Hey, trims lho udah posting blog yg SANGAT BERMANFAAT & BERMUTU ini😀 Saya pun alumni mkn UI (angkatan 2007), tapi saya baru lulus tahun ini (2010) karena terjegal-jegal di HUKUM WARIS (bu Milly) xD if only i discovered this blog sooner!!

    Ternyata asik yah kerja di kantor Notaris ? saya pikir pekerjaannya bakal bosenin, minggu ini saya mulai magang, dan setelah baca blog anda saya jadi doki doki seneng2 setress takut keluar begonya pas magang xD

    Tolong dong beri tips mengenai magang di kantor Notaris biar gak menyesal di nanti2, apa2 saja yg harus dikerjakan & harus kita kuasai di minggu2 pertama.. kalo bersedia ^^

    Salam kenal,
    Nieke L.

    • Huwaaa…!!! Senangnya ketemu sesama (mantan) penghuni UI. Hehehe… Bu Darwani masih ngajar? Trus kepala jurusan masih bu Farida apa sudah ganti? Orang-orang TU gimana kabarnya? Huweee… kangen…

      Hiks…😦

      Well, tentang magang ya? Hmm… pertama tentu aja sebisa mungkin magang yang bener-bener magang ya. Maksudnya magang yang tiap hari dateng kerja di kantor notarisnya, bener-bener kerja seperti asistennya yang asli gitu. Ini maksudnya biar dapet feeling-nya kerja sebagai notaris, jadi nanti kalau sudah jalan sendiri sudah nggak blingstan lagi.

      Trus rajin-rajin ngedraft, ngisi blanko, ngeprint, ngejahit akta, nulis clapper dan buku protokol lainnya, bikin laporan bulanan, dan kerjaan-kerjaan intern kantor lainnya. Kan nanti kita yang harus mengajarkan pritil-pritil itu ke asisten2 kita, jadi kitanya sendiri sudah harus fasih ngerjainnya dong. Tentang ngisi blanko, itu untuk membiasakan diri. Setelah 30 kali ngisi, pasti udah terasa bedanya sama waktu kita pertama kali ngisi (iya lah, eneg-nya udah terasa banget tuh, wakakaka…)

      Selanjutnya rajin-rajin TP-TP di kantor pajak, BPN, BPT, DepHumHAM, Catatan Sipil, Pengadilan Negeri, Kelurahan, Kecamatan, dll. Secara sekarang mumpung masih bergelar “asisten notaris (magang)”, orang-orang di kantor-kantor itu masih trenyuh ngeliat kita, jadi mereka masih baik-baik banget sama kita sebagai anak magang. Sejahat-jahatnya mereka sekarang, nggak bisa dibandingin dengan nanti kalau kita ketemu dengan mereka setelah kita jadi notaris. Saat itu nanti mereka sudah nganggep kita sebanding sama mereka, jadinya mereka dengan bahagianya perang sama kita. Haeh… Ratapan Notaris Tiri dah nih judulnya.

      Terakhir, pasang telinga selebar-lebarnya setiap notaris tempat kamu magang sedang menerima tamu. Belajar cara menghadapi klien dengan jenis-jenisnya yang beraneka ragam itu. Yang doyan heboh sendiri, yang orang rendah hati, yang ibu-ibu beranak banyak, yang cukong-cukong ber-PT banyak, yang emang niat saling tipu, yang doyan buru-buru, yang dodol karena pajak kok ditawar-tawar, yang hampir histeris karena dia memang hobi histeris, yang nada bicaranya seperti orang marah-marah padahal mah biasa aja karena dia orang batak, yang malu-malu kucing sampe suaranya nggak kedengeran, yang nangis-nangis nggak jelas. Huaaaaaahh…!!! Itu baru sebagian kecil dari berbagai macam klien yang mungkin kita hadapi. Ini hal yang benar-benar sebaiknya kita pelajari pas kita magang, karena beneran nggak lucu kalau kita baru belajar ngadepin klien pas kita sendiri udah jadi notarisnya.

      Oh iya, pesan terakhir (jiaaah… kesannya), simpang nomor telpon teman-teman dan dosen-dosen MKn sebanyak-banyaknya. Mereka sangat berguna sekali buat nanya-nanya hal-hal yang kita nggak ngerti. (pengalaman pribadi nih, hehehe…)

      Well. Selamat magang ya. Moga-moga betah magang setahun, dan nanti lancar semua sampai lulus ujian kode etik dan pelatihan SABH, okay. Salam-salam sama Bu Darwani, Bu Ari, Bu Rini, Pak Huda, dan dosen-dosen lain kalau ketemu mereka ya. Bilang saja salam dari Dito, ketua angkatan 2006 yang pake kacamat dan AMAT SANGAT GENDUT SEKALI. Dijamin mereka pasti inget. Hehehe…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: